Sabtu, 29 September 2012

Menapaki Jejak Masa Lalu

Pagi ini saya kehabisan duit cash. Sampe buat transport pun saya ga punya duit. Akhirnya pagi-pagi banget sekitar jam 6, saya pergi ke ATM yang jaraknya sekitar 10 menit berkendara dari rumah. Nah jam segitu sebagian anak sekolah udah mulai berangkat menuju lembaga pendidikan mereka. Kemudian saya inget jaman saya masih sekolah yang jaraknya sekitar 45 menit berkendara dari rumah (dengan catatan angkotnya ga ngetem kelamaan dan jalannya ga padet).

Jadi dulu pas jaman sekolah menengah atas, jam 6-an saya udah stand by di pinggir jalan nungguin bus lewat jurusan kota (rumah saya di desa soalnya hehe). Kalo naik bus sampe ke kota biasanya cuma 20 menit. Trus saya turun di tempat ngetem angkot. Baru dengan angkot itu saya bisa nyampe ke sekolah tempat saya mengenyam pendidikan. Kalo pagi sih angkot lancar-lancar aja soalnya jalanan belum padet banget. Cuma kalo udah ngelewatin setengah 7, jalanan udah mulai dipenuhi kendaraan roda dua maupun roda empat yang nganter anak sekolahan juga. Belum lagi lampu merah dan pintu rel yang sangat tidak berkompromi. Bener-bener bikin adrenalin naik. Antara takut dateng disambut guru BK atau mikirin jalan pintas masuk ke kelas. Yah begitulah. Tapi enaknya kalo berangkat jam segitu udaranya masih seger banget. Cocok buat anak-anak yang dalam masa pertumbuhan. :)

Kontras dengan apa yang saya jalani sekarang. Dari rumah aja sante banget sekitar jam setengah 8. Udah gitu turun dari bus juga langsung nyampe di tempat kerja. Kalo telat juga ga ada yang marahin paling cuma ditanyain kenapa. Udah deh kelar. Sayangnya jam segitu udara udah mulai panas dan polusi. Kadang jam segitu berangkatnya bareng kuli yang bajunya ga ganti berhari-hari atau bapak-bapak yang (mungkin) ga sempet mandi pagi. Iyuhhh banget!! Ga enaknya lagi, pulangnya jam setengah 5 dimana beberapa armada bus udah ngelaut (pulang dari aktivitas operasi). Hanya beberapa yang masih setia nunggu penumpang yang pulang kesorean seperti saya. Cuma ya jam segitu busnya pinter banget menguji kesabaran penumpangnya. Mentang-mentang udah sore mereka ngetem seenak mereka. Nyari penumpang yang ga jelas juntrungannya. Kadang busnya udah penuh, masih aja seralah buat ngangkutin penumpang yang ga jelas mau ditaruh dimana. Saya pernah pulang ke rumah yang dengan waktu normal aja cukup 40 menit. Paling lama 50 menit lah. Eh naik bus jurusan Tegal malah habis waktu saya sampe jam 1,5 jam. Duh bikin gondok banget. Rasanya pengen lempar hape ke kaca depan biar sopirnya kaget tapi sayang banget hape saya cuma satu dan ini hape pertama yang saya beli dengan hasil keringat sendiri. Eaaaaaa.

Akhirnya saya sabar-sabarin hati sambil gunjungin itu sopir sama penumpang di sebelah saya yang juga gondok dengan tingkah menyebalkan si sopir itu. Btw KOK INI NGOMONGIN MASA KINI YAAA?! KATANYA MENAPAKI JEJAK MASA LALU??! PFFFT.

Balik ke topik aja kali ya. Jadi dalam perjalanan saya ke ATM itu saya ngelewatin SMP tempat saya sekolah dulu. Jaraknya deket dari rumah. Ya itu cuma sekitar 10 menit berkendara aja. Kadang 5 menit aja nyampe. Makanya saya ngerasa santai banget. Pulang jam setengah 5 dari sekolah aja ga perlu kuatir kehabisan bus. Bisa minta jemput karena jaraknya ga jauh. Bandingkan dengan sekarang. Minta jemput sementara waktu tempuh aja 40 menit dari rumah. Kasihan yang jemput juga.

Jadi rindu masa-masa itu. Pengen deh dapet tempat aktivitas yang ga jauh dari rumah biar ga galau masalah transportasi. Doain yak dapet kerjaan yang lebih bagus dari ini dan jaraknya juga lebih deket dari rumah.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar