Selasa, 09 Mei 2017

Me In May

Welcome May! Banyak hal di hidup saya terjadi di bulan Mei. Ibaratnya titik balik hidup saya ada di bulan ini. Hmmm masa? Biar saya ingat-ingat lagi...

Mei 2007
My first love. Hehehe saya pertama kali pacaran di bulan Mei 2007 kala itu masih duduk di bangku kelas VIII. Yang saya ingat kami jadian awalnya karena saling ejek klub sepakbola trus malah jadi suka. Trus putusnya gara-gara dia curhat 'ngerasani' aku lewat sms ke sahabatku tapi salah kirim ke aku. Kan eneg ya. Tapi sampe sekarang udah gak contact lagi sih. Kayanya dia udah jadi jihadis.

Mei 2011
Udah kelar semua ujian, udah pengumuman juga kalo gak salah, tinggal nunggu ijasah keluar, aku nyoba ngelamar kerjaan di dealer trus diterima. Kerjalah aku untuk pertama kalinya. Eh sebelumnya udah pernah kerja pas prakerin sih. Tapi ini yang beneran kerja. Digaji. Dan kerja bareng ibu-ibu yang hampir seumuran ibuku. Awal-awal mah sedih banget karena belum lama ngerasain libur, trus kerja yang liburnya cuma di hari minggu. Tiap hari yang ditungguin cuma hari minggu karena full time kerja 8 jam, gak kaya jaman sekolah kan. Jam istirahat cuma sejam.

Setahun awal banyakan nangis karena berpikir kok aku gak kaya temen lain ya yang bisa ngerasain kuliah. Di umur 18 harusnya lagi seneng-senengnya menikmati masa muda tapi aku udah harus kerja. Awal-awal kerja gaji buat bayar kekurangan spp di sekolah (hadeeeeh nginget ini mah sedih bat akutu) sama beli baju kerja. Yakan kerja gak punya seragam tiap hari kudu ganti. Tas juga gak bisa tas sekolah. Disuruh bedakan dan lipstikan sama senior. Kan berasa aneh ya, jaman sekolah tomboy banget trus disuruh dandan like bukan gue bangeeeudh.

Ngerasain diskriminasi sebagai anak baru/junior itu gak enak banget! Banyak prihatin dan kudu panjang ususnya. Setidaknya sampai 1 tahunan baru aku merasa betah. Trus pas lagi betah-betahnya aku dipindah ke cabang yang baru buka dong. :)))

Di cabang kenal orang-orang baru lagi walaupun umurnya kali ini gak jauh beda. Tapi di sini proses pendewasaan dimulai. Ketika semua keputusan harus diambil sendiri tanpa intervensi dari atasan, kadang ngerasa takut dengan resikonya tapi ya gimana. Mengalami dikhianati rekan kerja sendiri sampai kehilangan uang 1 juta rupiah buat bayarin utang sales. Yah begitulah. Tapi gak bisa dipungkiri di masa itu bisa dipertemukan dengan teman-teman yang akhirnya membawa saya liburan jauh untuk pertama kali.

Mei 2013
Bersama teman-teman di cabang, aku pertama kali plesir ke luar kota yakni ke Yogyakarta. Cerita lengkapnya ada di sini. Waktu itu tepat dengan Pilgub Jateng tanggal 25 Mei 2013 dan juga libur panjang Waisak. Aku rela gak nyoblos demi berkunjung ke Jogja naik motor bersama yang udah pada pengalaman ke sana. Seneng karena ngerasani plesir bareng temen--selama ini plesir bareng keluarga dan bisa dihitung jari dalam beberapa tahun.  Tapi sedihnya ya kudu rekasa karena plesir dengan budget rendah hahaha. Naik motor, tidur di spbu, kehujanan di jalan, lengkap deh.

Sepulang nge-trip buka Twitter banyak banget berita tentang Jogja. Gagalnya festival musik yang bikin ketua EO-nya bunuh diri (baca beritanya di sini) dan perayaan Waisak di Borobudur yang rusuh (beritanya ada di sini). Salah satu penyebab acara tak berlangsung lancar karena hujan yang mengguyur Jogja selepas magrib. Inget banget waktu itu berkendara dari Indrayanti ke Jogja Kota gak bawa mantel hujan-hujanan neduh di masjid yang bocor, mampir buang air di spbu malah toilet spbu-nya mengenaskan banget. Traumatis. Gak jadi buang air. Sampai akhirnya mampir ke Malioboro gerimis-gerimis numpang buang air di deket stasiun yang mana antre-nya panjaaaang banget. Sayang gak ada dokumentasi karena hp dan kamera mati kehabisan daya. Udah gitu pas balik ke Wates ban motor bocor lagi. Haaaaaa cry in Urdu.

Tapi dari situlah cikal bakal doyan ngetrip. Gak kapok kalo di jalan banyak kendala. Kalo mau enak di rumah aja, tidur, main hp, tapi gak ngerti tempat/lokasi.

Mei 2017
Belum tau apa yang akan terjadi. Semoga indah ya...^^


xoxo,
Isma Ice Cream Lover

Tidak ada komentar:

Posting Komentar