Sabtu, 21 Februari 2015

Trip to Solo

Setelah nyaris setahun gak backpacking ke luar kota akhirnya saya memantapkan diri untuk melancong ke arah timur yakni ke kota asal presiden kita, Solo. Di sana saya ada teman yang kuliah di UNS. Udah dari dulu saya janji ke dia untuk mengunjunginya di kota tersebut tapi baru kesampaian kemarin tanggal 18-19 Februari.

Awal bulan saya pesan tiket kereta--kebetulan ini pertama kalinya saya naik kereta, eh tapi udah pernah sih naik KRL. :) Saya booking via Tiket.com yang menawarkan harga terbaik (baca: termurah). Bisa pilih jadwal keberangkatan dan kepulangan juga. Jadi saya pilih kereta Gaya Baru Malam yang berangkat tanggal 18/02 pukul 16.08 dari stasiun Purwokerto dengan tarif Rp 105.000,- dan kereta Jaka Tingkir dari Solo tanggal 19/02 pukul 16.20 dengan harga Rp 90.000,-. Masing-masing dikenai diskon Rp 7.500,-. Hari Minggu tanggal 15/02 saya menukar receipt dari Tiket.com dengan tiket asli. Ternyata nukernya gak lewat loket loh. Dan saya baru tahu. Jadi kita tinggal input kode booking yang di struk/receipt tersebut dan kemudian kita tekan 'search' terakhir kita pilih 'print' maka keluarlah tiket kereta kita.

Tiket PP Purwokerto-Solo
Pas hari Rabu saya ijin pulang lebih awal sekitar pukul 15.00 karena saya takut ketinggalan kereta. Namun ternyata Gaya Baru Malam telat hampir 1 jam dari jadwal keberangkatan. This is my very first time, nge-trip naik kereta sendirian. :)) Sebelumnya pernah sih nge-trip sendirian naik bus. Kisahnya ada di sini. Kebetulan saya dapet window-seat *eaaa* jadi bisa liat view yang dilalui kereta. View terbaik tentu saja ketika melintasi jembatan sungai Serayu. Warbiyasa. Sayangnya saya gak sempet ambil gambar karena kereta berjalan lumayan cepat dan saya kuatir hasilnya nge-blur. :D Nah pas berangkat ini cuaca lumayan cerah dan di dalem kereta cenderung sumuk. Yamaklum kereta ekonomi. Ada AC-nya sih, tapi AC biasa dan rasanya gak dingin sama sekali. Jaket pun sama sekali gak saya pake.

Sekitar pukul 20.00 saya sampai di Jogja. Huaaaaa, the city that always make me wanna come back. Ingin sekali turun di sana namun tujuan saya bukan kota itu. Akhirnya sekitar pukul 21.00 saya sampai di Solo. Temen saya udah nunggu di luar stasiun. Kali ini saya udah gak begitu canggung untuk pergi sendirian. Dulu mah waktu pertama berasa banget ketakutannya. Takut dijahatin orang. Hmm mungkin beda kota kali yaa jadi paranoidnya juga beda. :)

Temen saya, Eka, dulu kita SMP, bawa saya menelusuri Jl. Slamet Riyadi yang kesohor itu. Dia ngajakin saya nonton festival lampion di sekitar Pemkot Solo. Kawasan tersebut macet parah. Muda-mudi tumpah ruah di jalanan. Akhirnya kami parkir di entah-apa-namanya. Trus kita makan sate dulu. Jadi seporsi itu ada lontong besar yang dipotong bulat-bulat dan 10 tusuk sate ayam. Harganya cuma 15k! Udah gitu satenya lumayan panjang dan isinya daging semua. Gak kek disini yang kadang usus dan kulit disate juga. :)

Kenyang isi energi kita langsung cus ke keramaian. Banyak sekali lampion dipasang di sekitar Pemkot. Indah banget pokoknya. Semua warga Solo--terutama muda mudi--tumpah ruah di sana.

So stunning, eh?

Indah, ya?

Kek yang diposting @TravellerKaskus & @aMrazing waktu hari Minggu nih :)

Ada pesta kembang api nya :)
Sekitar pukul setengah 12 udah dinyalain kembang apinya. Eka yang takut nanti kejebak macet karena orang-orang pulang dari acara tersebut lantas ngajak saya pulang ke kost-nya lebih awal. Kebetulan saya juga udah lumayan capek. Trus saya tidur lumayan pules. Bangun sekitar pukul 04.20 karena Eka nyalain alarm biar gak telat sholat Shubuh. :)) Tapi sih sehabis sholat lanjut bobo lagi sampe jam 07.00.

Paginya saya diajak sarapan makanan khas Solo namanya Selat Solo. Jadi komposisi Selat Solo itu kentang goreng, telor rebus, daging, buncis, wortel, yang disiram sama air cuka yang rasanya pedes manis. Trus dikasih semacam mayonaise. Rasanya sih lumayan bikin kenyang walaupun gak dikasih lontong atau nasi.

Selat Solo

Harga seporsi lupa berapa karena saya dibayarin Eka. Hahaha.

Habis sarapan kita cus ke Keraton Surakarta. Di situ banyak pedagang Pasar Klewer yang berjualan pasca terjadinya kebakaran di Pasar Klewer awal tahun lalu. Kebetulan di Keraton sedang ada acara...eng...lupa namanya apa?! *travel blogger gagal* Intinya seperti persembahan kepala Kerbau gitu.

    
Suasana sebelum acara dimulai
Lantas Eka dan saya pergi ke Keraton di belakang Keraton tersebut. Hahaaaa ini gimana sih kalimatnya. Ya pokoknya itulah. Tiket masuk Keraton seharga Rp 10.000,- per orang. Kalo dulu pas ke Keraton Yogyakarta sih dikenai karcis Rp 7.000,- kalo gak salah. Baru sadar ternyata pas trip ke Jogja yang kedua gak dibikin tulisan di blog ini. :))




Penampakan Keraton Surakarta

 Setelah mengunjungi Keraton kami bertolak ke Pusat Grosir Solo (PGS) untuk membeli oleh-oleh dan titipan. Sebetulnya budget terbesar dari traveling itu di pos oleh-oleh. Untuk transportasi nampaknya cukup 30% aja sisanya dialokasikan untuk membeli oleh-oleh hehe.

Kelar beli oleh-oleh Eka dan saya makan siang di kedai ramen. Kami makan ramen yang masih kering. Tau makanan ringan yang terbuat dari mie bermerk "Enaaak" ? Nah ramen-nya kek gitu. Cuma dikasih topping bumbu kacang yang lumayan pedes dan nugget yang dipotong kecil-kecil. Enak? Biasa aja sih. Saya aja gak habis. Pedes banget soalnya hahaha.

Kemudian Solo diguyur hujan. Kami berteduh di Solo Grand Mall yang LUARRR BIASAAA RAMAIII!! Sepertinya orang-orang yang semalam tumpah ruah di festival lampion udah pindah semua di situ. Hahaha. Di parkiran aja udah kek ngantri di tol kala musim mudik hari raya. Warbiyasa macet!

Ternyata di luar hujan belum reda sementara waktu sudah menunjuk pukul 14.30 dan kereta saya berangkat sekitar dua jam lagi. Akhirnya kami cus aja ke arah stasiun Purwosari. Mending nunggu lama di stasiun ketimbang nunggu lama di Mall. Ye gak sih?

Ternyata kereta Jaka Tingkir itu udah siap di jalur kereta pukul 15.30 yang artinya satu jam sebelum keberangkatan. Saya pun pulaaaaaaaaaaaang... Bye Solo. Bye Eka. Thanks for the memorable moment. :*