Senin, 19 Desember 2016

Sebuah Peringatan

Dua pekan lalu tepatnya tanggal 6 Desember w kena musibah. Pulang mencari nafkah udah masuk magrib, udah deket rumah, hujan deras, w gak sengaja nabrak lubang dan jatuh tersungkur. Beruntung banyak orang baik yang tanpa pamrih menepikan w yang jatuh dan motor w ke pinggir jalan. Dalam keadaan setengah sadar mereka yang berjumlah 5 orang (semuanya laki-laki) menanyai jati diri w.

Bapak 1: "Mbak, mbak namanya siapa?"
W: "Isma." *bibir mulai berlumuran darah*
Bapak 1: "Rumahnya dimana Mbak?"
W: "Lesmana. Itu sehabis jembatan ada gang ke kiri tanya aja ke orang sekitar." *pingsan*

Rumah w kebetulan udah deket, sekitar 200m dari lokasi kejadian. Salah seorang dari mereka ada yang ke rumah ngabarin ortu w. Bapa w ternyata baru pulang dan lewatin tempat kejadian tapi gak ngeh ada kecelakaan di situ. Sementara w diminta sama bapak-bapak yg nolongin w buat telfon ke rumah. W yang pingsan masih setengah sadar wat cari hp w di tas. W nelpon bp gak diangkat, nelpon mak w diangkat.

W: "Maaa, aku kecelakaan." Trus hp w diminta orang yg nolongin w, dianya menjelaskan ke mak w. Sementara w pingsan lagi. Hhhhh.

Selang beberapa saat bp w sampe di TKP. Dese bangunin w.

W: "Pak aku sih mimpi kecelakaan atau beneran kecelakaan?" *nahan bibir yg kerasa perih*

Trus mama sama adek w juga ke situ boncengin w di tengah membawa ke klinik terdekat. Udahlah w dah gak inget banyak hal. Sama klinik terdekat itu w cuma dibersihin lukanya trus dirujuk ke RSUD yang alhamdulillah dekat juga. :)

Pertama kalinya dalam hidup w masuk RS sebagai pasien dan masuk IGD. Begitu dibaringkan w disuntik bius sama dokternya yang mirip pacarnya tetangga w. Karena luka w di sekitar dagu dan mulut maka mulut w terus menganga padahal siangnya w abis makan Ayam Penyet Suroboyo. Gak bisa bayangin aja itu perawat ma dokternya mencium sambel bawang dari mulut w. Buwel buwel :)))

Proses dijahitnya tuh gini, di sekitar luka disuntik bius. Perlahan jadi lemes. Trus jarum sama benang ditusukkan ke kulit. Ouchhh. Tapi sebelum dijahit itu w ditanya-tanyain terus sama perawatnya. Mungkin mereka mau memeriksa ingatan sama kontrol w yaa apakah ada geger otak atau gak. W yg lagi kesakitan rasanya pengen nyemprot, lagi sakit woyyy jangan tanya-tanya mulu. Tapi ya gimana w harus jawab agar bisa memastikan w gak apa-apa. Kelar dijahit rahang w ditekan-tekan untuk memastikan apa ada retak tulang atau gak. Alhamdulillah w bisa nengok kanan kiri dan ingatan w mulai pulih.

Mulai pulih? Emang w amnesia? Yaaa dikit! W gak bisa mengingat kejadian sebelum kecelakaan. Bener-bener buyar deh pokoknya. W bahkan bolak-balik nanya ke mama itu hari apa. Hvft! Alhamdulillah malam itu juga bisa pulang ke rumah lalu tidur dengan nyenyak walau badan pegal-pegal tapi w jadi punya alasan wat manja dan libur kerjaaa. XD

4 JAHITAN DI DAGU DAN SATU JAHITAN DI BIBIR ATAS
AKU GAK PAPA AKU GAK PAPA!

Jumat, 02 Desember 2016

Sepatu Online Shop

War sent a picture.

Sebuah notification muncul di smartphone-ku. Gambar sepasang sepatu putih. Lucu. Harga normal dicoret. Ada nampak harga lebih murah.

War : "Beli yuh kak. Murah banget tuh."
Gw : "Tanggal tua mau semurah apa juga gw gak sanggup beli."
War : "Ayolah kak, bair ongkos kirimnya bagi dua."

Agak tertarik gw mencoba peruntungan dengan merayu mas boyfriend. Kali aja yekan dia khilaf mau beliin. :))

Gw : *sent picture* "Diajakin beli ini sama si War."
Bae : "Apaan sih?"
Gw : "Gambarnya gak keliatan emang?"
Bae : "Sepatu?"
Gw : "Menurut ngana?"
Bae : "Aslinya gak bagus pasti." *langsung nge-judge*
Gw : "Ya sih, aku juga ragu ukurannya pas. Gak pernah beli sepatu online."
Bae : "Udah jelas gak bagus aslinya. Ku jamin."
Gw : "Tapi agak tertarik, diskonnya lumayan. Tapi tanggal tua. :(" *mulai kode*
Bae : "Yawda gak usah. Tak jamin aslinya jelek."
Gw : "Si War maksa ngajakin beli biar ongkirnya bagi dua."
Bae : "Yawda kamu bayarin separuh ongkirnya aja, gak usah beli sepatunya."
Gw : ".....tapi pak"

:"""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""((

Ulang Tahun

Temen gw, inisialnya Warsini. Tanggal 14 Desember besok mau ulang tahun. Seperti biasa momen spesial kaya gitu dijadikan ajang buat.....malak makan-makan. Mainstream banget kan! Orang gak ulang tahun aja bisa ada acara makan-makan.

Si War cerita, dese diajakin kekasihnya liburan ke luar kota gitu. Gw sama temen gw, sebut saja Kasiman tanpa deh lo, langsung nodong oleh-oleh dong. Gw minta dibeliin j.co yang di kota kami gak ada. Literally, gak ada! Kemudian convo kami jadi gini,

War : "Kalo lu mau donat mah beli aja depan Gor tuh."
Gw : "Besok kalo gw ulang tahun beliin donat yah, Kak."
Kas : "Lah elu disuruh patungan beli kue 30k aja kagak mau. Mending beli sabunnya."

Bentar-bentar agaknya gw kudu cerita convo beberapa hari sebelumnya biar agak nyambung.

Kas ngomong ke War : "Bulan depan lu makan-makan dua kali. Ulang tahun sama makan-makan giliran. Dan lu jangan ngarep kita kasih surprise apalagi kue."
Gw : "Hah beliin kue? Sayang bener duit gw bisa dibelanjakan sabun cair ya."
War : "YaaAllah ndunya banget!" (yaaAllah kepentingan dunia banget)

Balik lagi ke convo yang tadi. Convo terjadi di grup chat ya. Ulang deh biar nyambung.

War : "Kalo lu mau donat mah beli aja depan Gor tuh."
Gw : "Besok kalo gw ulang tahun beliin donat yah, Kak."
Kas : "Lah elu disuruh patungan beli kue 30k aja kagak mau. Mending beli sabunnya."
War : "Tullllls."
Gw : "Yawdah yuk kita bertiga patungan beli donat buat suprise-in si War. Kasian ntar gak ada yang kasih suprise."
Si War kirim voice note bernada keras : "YANG URUNAN KALIAN BERDUA YHAAA, KOK GW JADI IKUTAAAAAN?"
Kas : "Ih si War ngirim apaan sih kagak jelas. Gw setuju sama usul lo, Is."
Gw : "Sip. Paling sebiji 6k bukannya ya?"
Kas : "Gak tau ya. Pokoknya isi 6 pcs gitu."
Gw : "Berarti belinya lusinan?"
Kas : "Ngapain? Gak usah banyak-banyak. Kita masing-masing makan 2 biji."
Gw : "Loh emak bapaknya gak dikasih?"
Kas : "Oh yaa bener."
Gw : "Nanti beli 10, kita berdua bayar masing-masing yang dimakan kita aja, gw bayar 2 biji, lu bayar 2 biji, sisanya dibayar si War."
Kas : "Gw ngikut ide lo pokoknya."
Gw : "Eh eh mas bebeb (pacarnya si War) tanyain mau ikut patungan gak?"
War dengan sepenuh tenaga kirim voice note : "HAAHHHHH GOBLOOOOOOOK."

Udah gitu aja. Gak lucu yha? Maap! Emang receh.

Mulai Menulis?

Aku punya grup chat berisi 3 orang yang isinya pembahasan gak penting. Yha kadang penting juga sih. Apapun kami tumpahkan di grup. Cerita yang gak bisa diungkapkan ke orang lain--selain kami, atau hanya saling bully satu sama lain.

Gak tau ya apa yang membuat kami jadi begitu dekat setahun terakhir. Yang jelas cerita recehku, yang bagi orang lain biasa aja, tapi bagi mereka bisa bikin ketawa terpingkal-pingkal. Mereka bilang, "mending lu jadi stand up komedian" atau "mending lu nulis buku deh, apa-apa di hidup lu bisa jadi cerita gitu"

Hmm,

Gimana?

Mulai nulis cerita receh di blog?

Tentang cerita sehari-hari?

Penting gak kiranya? 

Bdamt.

Yawda w mw mulai cerita receh di sini. Labelnya #kisahreceh. Kuy disimak.

==================================================

Pagi ini hujan deras banget dari dini hari. Berangkat kerja masih belum reda alhasil gw pake jas hujan ke kantor mengendarai kudabesi tentunya. FYI, jalan raya yang gw lalui rusak banget banyak lubang karena musim hujan. Tiap hari gw harus lewatin jalan yang jaraknya 21 km itu dengan kondisi yang 80% rusak. Padahal statusnya jalan raya nasioanl. Setres banget ngadepin kayagituan. :( JOKOWI TOLONGGG!!

Nah sekitar separo jalan, hujannya masih yang pake jas hujan gak basah tapi gak pake jadi teles kejebes. YA IYALAH MB! Jalanan agak lengang gw ngelewatin jalur menikung dan menurun. Dari arah berlawanan truk muatan melaju kencang dan......crot! Ternyata ada kubangan di antara kami. Airnya muncrat lewat bawah helm gw nyemprot ke dagu padahal udah pake masker muka dan tetep aja kerasa perih. Pakdahlan muka gw baru aja dipeperin skincare yang berlapis-lapis meskipun gak mahal. :( Tapi perihnya itu loh. Dan ruginya. Hhhhhh.

Akhirnya gw sampe kantor lalu benerin jilbab. Niatnya mau benerin muka dengan poles ulang bedak. Tapi males karena ternyata BB Cream gw masih menempel dengan baik. Ahahahah.

Yawda. Gitu aja. Receh, kan? HEHEHEHE


Sabtu, 05 November 2016

Semu

Tak ada yang benar-benar pasti. Tak ada pula yang selalu sama. Semua rasa begitu mudah pergi, seiring hari silih berganti. :)

Selasa, 04 Oktober 2016

Hiking to Mount Prau

So guys, one of my to-travel-list sudah terwujud. *terwujud banget mbaque?*
Akhirnya saya mendaki gunung beneran, bukan cuma naik bukit. :)) Rasanya? Unbelievable!! Bukannya terpukau dengan kemampuan sendiri tapi malah jadi sadar diri, selama ini wa sombong banget.

Beberapa bulan lalu seorang teman ngajak mendaki Gunung Merbabu, dengan entengnya saya mengiyakan. Eh ngga juga sih. Saya nolak karena lagi hanapeng (gak punya duit), bukannya merasa gak mampu mendaki. Seorang teman lainnya bilang, yakin lo naik Merbabu? Mending coba naik gunung Prau dulu deh. Sebagai traveler yang jauh dari kata expert, apalagi belum punya pengalaman mendaki gunung, saya mencerna dalam-dalam pesan teman saya itu.

Berselang satu bulan, seorang teman yang lainnya lagi (teman wa banyak uga) ngajak mendaki Sikunir. Sebab tahun lalu saya gagal menikmati golden sunrise akibat kesiangan, saya menerima ajakannya. Sepekan menjelang hari-H, si teman ubah rencana dengan mendaki gunung Prau. Saya sih iya-iya aja karena kelewat sombong merasa bisa. Naik Sikunir jalan kaki dari Dieng sampai Puncak aja bisa, harusnya naik gunung Prau bisa dong---begitu ujar pikiran congkak saya.

Segala peralatan camping disiapkan teman saya. Sementara saya gak mempersiapkan apa-apa. Latihan fisik pun tidak. Jangan dicontoh gays! Ini penting, perbanyak olahraga sebelum mendaki. Pastikan kondisi fisik prima. Jangan anggap remeh pokoknya!

Sabtu siang kami berangkat dari Purwokerto naik motor. Sayangnya hujan mengguyur cukup deras sepanjang perjalanan. Dua kali istirahat di jalan, akhirnya kami sampai di basecamp Patak Banteng pukul 18.00. Dingin banget guyssss!!! Habis kehujanan trus udara dingin, baju celana basah dikit. Kondisi fisik saya sudah menurun setelah kehujanan. Selesai mengisi perut, registrasi, dan istirahat sebentar kami memulai pendakian pukul 20.00. Bahu saya sudah agak sakit menggendong ransel sendiri yang lumayan berat (buat saya). Sementara teman lain bawa keril yang beratnya 3x lipat dari bawaan saya. :D

perlengkapan pribadi
Semula semangat banget mau mendaki sampai melihat tangga pertama yang lumayan panjang. Faaaaakh, no one tell me about this! Baru enam kali angkatan, kaki saya udah lemas. Bolak-balik berhenti. Lutut saya langsung linu. Is this for real?? Begitu saya menggerutu dalam hati. Jalan berasa udah jauh banget ternyata baru pos 1. Ya Tuhaaaaan!

tiket registrasi

peta pendakian
Udara dingin banget dan sialnya ujung celana saya basah kena hujan tadi bikin kaki serasa ditempeli es balok. Melewati pos 1 beberapa meter saja saya udah rehat lagi. Minum dan melumuri perut dengan minyak kayu putih yang sempat saya beli di warung dekat basecamp. Kepala saya mulai terasa berat dan pandangan pun mulai kabur. Saya gak tahan lagi lalu berlari ke tempat dimana tak ada orang dan... *hoeeeeeeekkk* Indomie goreng dan telur di dalam perut keluar semua. Beruntung kami sedang istirahat di warung yang sedia tolak angin. Anjaaaayyy wa lemah banget!! Teman-teman seperjalanan saya baik-baik banget mau nungguin saya yang pace dan newbie ini. Bahkan tas ransel saya pun dibawakan oleh salah satu teman yang punggungnya udah bawa keril. :"")) Kesabaran mereka pasti besar banget karena setiap baru mendaki beberapa langkah, nafas saya sudah tersengal-sengal dan kaki pun nyeri. Alhasil waktu mendaki yang normalnya 2,5 jam mulur menjadi 4 jam. Waduuuuuuuuuh, saya ngerepotin banget yah! :)))

Sekitar pukul 00.10 kami sampai di puncak gunung Prau yang udah ramai kaya pasar malem. Hehe nga ding! Banyak tenda sudah berdiri di sana. Beruntung selama pendakian gak gerimis atau pun hujan. Baru di puncak gerimis mulai turun. Sementara yang lain mendirikan tenda, saya mengarahkan senter ke arah mereka. Fisik lemah, kepala berat, mata ingin terpejam, pokoknya gak karuan lah rasanya. Setelah tenda berhasil berdiri saya segera memasukkan tas dan berganti pakaian kering. Habis itu saya gak bisa nahan pipis, lalu pergi ngumpet di balik semak-semak sambil bawa sarung karena ada larangan pipis di botol. Alright! Rasanya pipis itu lega banget seperti 'ini gue gak lagi ngompol di atas tempat tidur kan?!' Kelar buang air kecil, tanpa basa basi saya bergegas menempatkan diri di sleeping bag dan tidur seperti bangkai. Gak peduli yang lain menyiapkan peralatan nesting buat makan malam, saya udah berbaring memejamkan mata.

Expectaion: begadang semaleman liatin milkyway, paginya liat sunrise
Reality: sampai puncak langsung tidur, gak ada milkyway, bahkan gak peduli ada bintang atau gak

Pukul 4.30 saya bangun karena orang-orang di tenda lain udah berisik banget. Keluar tenda dengan antusias ingin melihat sunrise yang pernah saya lewatkan setahun lalu.


the twin Sindoro-Sumbing

this is where actually the sun rises

bunganya cantik ya :)
Time lapse ya, bukan time late atau temple

kenapa gak bisa diputer :(
Setelah puas menikmati sunrise kami lantas sarapan dan mengemas peralatan camping untuk selanjutnya turun gunung. Pukul 9 kami turun melalui jalan yang sama seperti saat kami mendaki dan butuh waktu 1,5 jam sahaja. Alhamdulillah kami sampai di basecamp jam 11 kurang beberapa menit.

Dari cerita di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa, perkara mendaki itu bukan cuma asal jalan tanpa persiapan baik fisik mau pun mental bahkan materi, Saya belajar banyak dari mereka yang udah pernah mendaki bahwa puncak bukan tujuan utama. Tapi kalau gak sampe puncak juga kecewa sih. Dan yang paling utama dari perjalanan itu persahabatan. Semua orang punya keegoisan masing-masing, nah mendaki sebagai 'alat ukur' seberapa besar rasa setia kawan kita. Mendaki bersama membuat sifat asli kita muncul. Yah gitulah, teman-teman seperjalanan saya--yang sebagian besar baru dikenal--udah tau jeleknya saya dibanding mereka yang biasa main bareng. Hehehehehehe.

Well, akhirnya rasa penasaran saya pun terjawab. Sudah mendaki gunung sampai puncak, lihat sunrise, lalu turun lagi. Dengan demikian saya jadi semakin mencintai pantai. :)) *PLOT TWIST-NYA GINI BANGET*

bonus pict:
sok-sokan gendong carrier


Sabtu, 24 September 2016

IT'LL ALL GET BETTER IN TIME

Thought I couldn't live without you
It's gonna hurt when it heals too
It'll all get better in time

Sepenggal lirik Leona Lewis dari lagunya berjudul Better In Time sedikit banyak mendeskripsikan seseorang yang menjalani perpisahan dengan pasangannya. Dikiranya tidak bisa hidup tanpa kekasihnya tapi semuanya akan lebih baik seiring waktu. I couldn't agree more. :))

As the time passing by, bakal ketawa-ketawa sendiri sama tingkah cheesy jaman baru putus. It's ok to be upset, to be alay, but someday we'll laugh at ourselves. NGAPAIIIIN COBAAA GUE SEGITUNYA DULUUU?? :))) That's what I say to myself. Rela mempermalukan diri sendiri dan menjatuhkan harga diri untuk seseorang yang bahkan mencintai kita balik saja tidak. :D Tapi yaudahlahyaaa seseorang harus melewati fase itu dulu sebelum benar-benar settle down kali ya :) Apakah saya sudah benar-benar settle down? Hahahahahahahahaha ya belum. Namanya juga proses.

Ya akhir-akhir ini lagi seneng denger lagu tentang breakup dan move on. Makanya playlist saya kebanyakan lagunya The Script yang nampaknya expert banget sama patah hati. :))) Kenapa gak dengerin Adele? Udah pernah dan nambah sedih aja. Jadi mending yang gak menye-menye--walaupun dibaca liriknya menye-menye ugaa siiih. Sama musik mainstream anak kekinian karya The Chainsmokers, Calvin Harris, Sia, Fifth Harmony, dll.

Eh ternyata The Chainsmokers ini duo DJ gitu ya, dimana salah satunya mirip pesepakbola Perancis, Antoine Griezmann (bener gak tuh nulisnya). Single-nya yang booming Don't Let Me Down (ft. Daya) pastinya ada di semua playlist anak kekinian atau minimal kalau ke pusat keramaian diputer lagunya. Ya kecuali ke kondangan mah ya udah pasti lagu yang liriknya, aduh senangnya penganten baruuuu~

Gimana? Mirip Griezmann kan?

Sekarang single-nya Closer lagi menduduki puncak tangga lagu global maupun lokal. Ya abis enak didengerin, liriknya unik, vc-nya keren, dan Drew nyanyi loh. :))

So baby pull me closer in a backseat of your Rover
That I know you can't afford
Bite that tattoo on your shoulder
Pull the sit right off the corner
on the mattress that you stole
from your roommate back in boulder
We ain't never getting older

Ya udah lanjut denger lagu secara legal di Spotify aja deh. Saya udah upgrade ke premium btw yang harganya Rp 5.000,- selama tiga bulan sahaja. Lumayan banget khaaaan. Gak perlu disebut pembajak lagi deh :)) Bukannya lagi nge-buzz Spotify cuma ngajak aja biar gak bajak lagu lagiii... *samar-samar terdengar dari kejauhan, yaelaaaah baru langganan goceng/3 bulan aja udah belagu*

Hahahahahahahahahahaha....



Sebagian dari playlist saya di Spotify. Dengerin secara legal gak harus di Spotify, aplikasi apapun lah asal gak membajak. Bisa terasa kan musik Indonesia seakan mati karena banyak pembajakkan. Kasian lah mereka cari uang kaya kita juga masa karyanya dibajak. Kan sedih. Ya udah sekian sok bijaknya besok disambung lagi kalo gak males. B H A Y

Rabu, 31 Agustus 2016

Trip To Pantai Watu Bale

Last day of August ternyata saya belum bikin postingan apapun. Padahal misinya one month minimum one blog post. Well, jadi kali ini saya mau pamer kalau saya habis ke pantai, like finallyyyy! Terakhir ke pantai waktu libur lebaran. Belum lama sih tapi pantai selalu membuat rindu apalagi birunya langit dan laut yang saling bertemu. Tsahhh...

Setelah beberapa tahun akhirnya saya mengunjungi satu lagi pantai baru. Letaknya di desa Pasir, kecamatan Ayah, kabupaten Kebumen, namanya Pantai Watu Bale. Saya suka menyebutnya seperti Bale di Christian Bale atau Gareth Bale. :)) Jaraknya dari Pantai Ayah/Logending sekitar 30 menit perjalanan. Jadi dari Pantai Logending mengikuti arah seperti ke Pantai Menganti tapi tidak belok kanan di desa Karangduwur melainkan lurus sampai di Pantai Lampon masih lurus sekitar 100 meter ada gang kecil di kanan jalan menyerupai komplek rumah dan pantainya gak jauh dari situ. Di situ ada bapa-bapa memegang bendera yang memberi arah Pantai Watubel.

So,








Sekian dan males lanjutin.

Kamis, 07 Juli 2016

Review Cheese in the Trap (2016)

Akhirnya saya nonton KDrama lagi. :) Setelah booming Descendants of the Sun yang membuat saya jadi ikut-ikutan nonton, membawa saya unduh drama yang lainnya. Agak kecewa dengan ending-nya DotS karena 'terlalu happy ending' bikin penonton makin halu dan high-expectation sama kehidupan. :)) Tapi untunglah Cheese in the Trap gak melakukan hal serupa.

Seperti kita ketahui bersama (yaelah diksinya) drama Korea selalu menampilkan mimpi semua perempuan. Bikin kita jadi ngayal ketinggian dan mengharapkan laki-laki di dunia nyata berperilaku layaknya aktor KDrama which is gak mungkin. Yha mungkin ada tapi gak di setiap kelurahan ada.

Gak meninggalkan ciri khas KDrama, Cheese in the Trap tetep menampilkan cerita perempuan miskin yang gak cantik tapi pintar dicintai oleh lelaki tampan, cerdas, kaya raya, pewaris tunggal, dan super pengertian. Hmmmm. Bikin halu kan?! :) Yoo Jung--nama karakter utama cowonya--bahkan rela antar-jemput Hong Seol yang jarak rumahnya jauh dari kampus. Gak cuma itu, dia bisa tiba-tiba nongol saat Hong Seol sedih setelah bertengkar dengan keluarganya. Ada lagi yang lebih ajaib, saat Hong Seol penuh keraguan dan dalam hati bertanya-tanya tentang perasaan Yoo Jung, si pria bisa menjawab pertanyaannya tanpa perlu Seol mengungkapkannya. Ajaib bukan? Makanya guys, kalo cewe kalian masih suka kode-kode nga jelas, suruh kurang-kurangin nonton KDrama. :D

Yoo Jung-sunbae tiba-tiba nongol waktu Hong Seol sedih habis bertengkar sama keluarganya

Seol langsung lari ke arah Jung, memeluknya

Dari kejauhan Baek Inho yang dimintai tolong nyari Hong Seol liat mereka pelukan
 Meski berawal dari hubungan yang gak baik antara Yoo Jung dan Hong Seol (tuh kan khas banget dari musuhan jadi cecintaan), gak butuh waktu lama untuk Yoo Jung menaklukan gadis berambut merah awut-awutan itu. Ya baru episode 4 mereka jadian. Yoo Jung yang berdarah dingin ini awalnya bikin Hong Seol takut dan terus menghindarinya. Tapi setelah beberapa ajakan makan siang, mereka akhirnya jalan bareng. :) Yang menarik tentu saja sifat Yoo Jung yang misterius dan dia selalu pakai "tangan" orang lain untuk membalas orang-orang yang menyakitinya. Saya suka twist-nya dan gak perlu waktu lama untuk mengungkap cara dan motifnya. Alhasil putra pemilik Taerang Group ini jadi orang yang paling dibenci oleh karakter-karakter lainnya. Tapi Hong Seol berusaha tetap bertahan di sana, di sisi Yoo Jung. Ya emang sokap yang mau ngelepasin pacar seperti Yoo Jung :)))

Hubungan Yoo Jung-Hong Seol bukannya mulus seperti video kualitas HD 1080p. Beberapa kali mereka dilanda prahara *bahasanya kenapa jadi lebay* dari Baek In Ho--teman lama Yoo Jung--yang selalu bilang ke Hong Seol untuk menjauhi pria tersebut, Oh Young Gon--stalker yang naksir berat sama Hong Seol--yang mengatakan kalau dia dulu disuruh Yoo Jung untuk mengejar Seol, sampai Baek In Ha--kakaknya In Ho sekaligus temannya Yoo Jung--yang ingin sekali jadi bagian keluarganya Yoo Jung karena dia takut jadi miskin. In Ha bahkan mencelakakan Hong Seol yang jadi cikal bakal Yoo Jung memilih meninggalkannya karena tidak ingin wanita yang disayanginya terluka oleh orang-orang yang sakit hati kepadanya.

Episode terakhirnya pun padat dan mengaduk-aduk hati saya. Gak bertele-tele dan dilebih-lebihkan, kaya endingnya DotS, in my honest opinion loh yaa. :) Kalau pernah nonton Hello Stranger dan Bangkok Traffic Love Story (film Thailand) endingnya agak mirip. Tapi saya sukaaaa. Daebak!

Lagi sakit ditungguin pacar <3 Tapi nga naik ke kasur ugaa :(

Jang Bo Ra

Eun Taek
Plot menarik antara temen-temennya Hong Seol, Jang Bo Ra dan Eun Taek. Eun Taek sudah sejak lama suka sama Bo Ra tapi Bo Ra gak mau pacaran. Alasannya dia gak mau putus. Tidak ingin kehilangan orang yang disayanginya bila suatu hari mereka berpisah. Waaaaaaaaaks!
:(:(:(:(

Bonus:

OST favorit saya
https://www.youtube.com/watch?v=EAVL3NMLvM4

Senin, 27 Juni 2016

Review Game of Thrones season 6 (ep. 4-10)

See previous post: Review Game of Thrones season 6 (ep. 1-3)

Episode 4 (Book of Stranger)
David Benioff dan D.B Weiss seperti habis mampir di blog ini membaca review saya sebelumnya. :p Mereka mengabulkan harapan saya agar Jon dan Sansa akhirnya bertemu.

Sansa dan Jon
Ramsay mengetahui keberadaan Sansa di Castle Black, dia mengirim pesan pada Jon Snow berisi ancaman menghabisi Rickon yang disanderanya bila tidak membawa Sansa padanya. Sansa membujuk Jon untuk memerangi Ramsay dan merebut kembali Winterfell dan dia akhirnya mengiyakan.

Di Essos, Bapak Friendzoned dan Dario Naharis berhasil membebaskan Daenerys dari pasukan Dothraki. Seperti dejavu, Dany membakar pondok milik khalasar dengan obor lalu keluar dari api, tanpa terluka sedikit pun. Para Dothraki pun tunduk dan menyembahnya.

Episode 5 (The Door)
Sansa menemui Petyr 'Littlefinger' Baelish di Mole's Town ditemani Brienne. Baelish meminta maaf pada Sansa sudah 'menjualnya' ke Ramsay Bolton. Dia juga membawa informasi bila Blackfish, pamannya Catelyn Stark, berhasil merebut kembali Riverrun dari The Freys--pembunuh Robb dan Catelyn Stark. Sansa nyaris membunuh Littlefinger lewat tangan Brienne tapi urung dilakukannya. Dia memerintah Brienne menemui Blackfish meminta dukungan merebut kembali Winterfell dari pasukan Bolton--tanpa sepengetahuan Jon.

Di Iron Islands berlangsung 'pemilu' untuk memilih penerus takhta Balon Greyjoy yang dibunuh oleh adiknya, Euron. Theon sendiri sudah berhasil mendarat di Iron Islands dengan selamat. Dia memproklamirkan kakak perempuannya, Yara, sebagai pemimpin padahal dia memiliki klaim yang sah. Tapi Euron datang dan berhasil meyakinkan para Ironborn untuk mendukungnya sebagai Lord of Iron Islands. Dia menyatakan rencananya untuk beraliansi dengan Daenerys untuk merebut kembali Seven Kingdoms dengan menawarkan kapal untuk menyeberang ke Westeros. Di saat dirinya dikukuhkan sebagai raja, Theon dan Yara mencuri semua kapal di Iron Islands dan kabur ke Meereen menemui Dany terlebih dahulu.

Bran terus menikmati 'petualangannya' lewat mimpi hingga The Night King, pemimpin White Walkers, menyadari keberadaanya dan berhasil menyentuhnya. Pasukan White Walkers pun menyerbu gua tempat persembunyian Bran, Meera, Hodor, Three Eyed Raven, dan The Forrest--makhluk beyond the wall yang menciptakn White Walkers. Bran yang masih terjebak dalam mimpi berhasil merasuki Hodor untuk membawanya kabur dari gua. Di saat mereka berhasil keluar, Meera meminta Hodor memegangi pintu agar White Walkers tidak bisa mengejar Bran.


"Hold the door!" serunya.

"Hold the door."
"Hold the door."
"Hold the door."
"Hold door."
"Hold door."
"Hold door."
"Hodor."
"Hodor."

Begitulah asal mula Hodor, ehm, Wylis cuma bisa bicara "hodor"

Wylis a.k.a Hodor yang tiba-tiba collapse sambil berseru "Hodor"

Episode 6 (Blood of My Blood)

Arya Stark mendapat tugas untuk mengambil nyawa seorang aktris opera sabun bernama Lady Crane. Tapi bukannya membunuh, ia justru menumpahkan racun di dalam minumannya dan mengungkap perempuan yang menginginkan Lady Crane mati. Arya tau keputusannya memiliki konsekuensi yang amat besar membuatnya kembali ke tempat ia mengubur pedang yang diberi Jon Snow, Needle.

Jamie Lannister dan ayah Margaery berencana menyerang High Septon yang akan menghukum Margaery di Sept of Baelor. Sayangnya Tommen dan Margaery sudah bersepakat dengan High Sparrow dan membatalkan hukuman Margaery. Jamie dan pasukannya yang sudah gagah berani pun terpecundangi begitu saja. Tommen melepas jabatan Jamie sebagai Lord Commander of Kingsguard. Cersei menyuruh saudaranya yang juga kekasihnya itu untuk membantu The Freys merebut kembali Riverrun.

Episode 7 (The Broken Man)
Jamie dan Bronn berhasil tiba di Riverrun dan mencoba mengajak Blackfish berunding. Tapi Blackfish terlalu keras kepala untuk diajak bersepakat.

Sementara Jon dan Sansa menggalang dukungan ke Houses di Utara. Setelah wildlings berhasil diyakinkan oleh Tormund untuk ikut berperang untuk Jon Snow, House Mormont yang mana dipimpin oleh Lyanna, seorang gadis berusia 8 tahun bersedia memberi 62 pasukannya bertarung untuk The Starks karena house-nya bukan termasuk house besar. Namun Jon dan Sansa harus menemui penolakan di House Glover yang tidak bersedia mendukung The Starks. Dengan jumlah pasukan yang sedikit, Sansa semakin pesimis dan meminta Jon untuk mencari dukungan lagi sayangnya Jon menolak dan bersikeras melawan pasukan Bolton dengan pasukan seadanya. Sansa, tanpa sepengetahuan saudara tirinya, mengirim gagak ke alamat yang dirahasiakan.

Gak cuma sinetron di Indonesia tapi di Game of Thrones pun orang yang sudah mati bisa hidup kembali. Adalah Sandor Clegane, mantan penjaganya Joffrey, terakhir dibiarkan sekarat oleh Arya--karena dia termasuk dalam daftar orang yang ingin dibunuh gadis Stark tersebut. Dia diselamatkan oleh pemimpin suatu kaum. Namun kaum tersebut lenyap begitu saja dibunuh oleh pasukan Brotherhood Without Banners.

Sandor 'The Hound' Clegane
Arya sudah memesan kapal yang akan membawanya menyeberang kembali ke Westeros. Tapi The Waif--yang menyamar sebagai wanita tua--datang menusukkan dagger ke perut Arya. Gadis Stark itu berhasil melarikan diri dengan perut berdarah.

Episode 8 (No One)
Arya diselamatkan oleh Lady Crane dan dirawat di rumahnya. Wanita itu mengajak Arya bergabung dalam klub opera sabunnya, tapi Arya menolak karena ia ingin kembali ke Westeros untuk membalaskan dendamnya pada Walder Frey--yang mengkhianati Robb dan Catelyn Stark, dan Cersei Lannister--yang membuat Joffrey memenggal Ned Stark. Namun The Waif berhasil menemukannya. Setelah selesai menghabisi Lady Crane, dia mengejar Arya yang melarikan diri sambil menahan kesakitannya. Jujur saya geregetan kenapa The Waif ini sok cool banget. Arya kesusahan dianya santai ngejarnya. Arys yang berdarah-darah meninggalkan jejak di tembok dan jalanan Braavos agar The Waif mengikutinya sampai ke tempat ia menyimpan Needle. Di saat akan bertarung, Arya memadamkan lilinnya dan gelap.

Reuni terjadi di Riverrrun. Brienne of Tarth yang diutus Sansa untuk menyampaikan surat permohonan dukungan pada Blackfish bertemu dengan Ser Jaime yang tengah memimpin pasukan Lannister dan The Freys mengepung kastil milik The Tullys. Di season 2 Brienne diutus Catelyn untuk membawa Jaime ke King's Landing untuk ditukar dengan Sansa dan Arya. Mereka berhasil menjadi teman baik. Jaime bahkan memberi pedang Valyrian-nya pada Brienne untuk digunakannya menjaga anak-anak Lady Catelyn. Di sini saya jatuh cinta banget sama Jaime yang setia memegang janjinya pada Lady Catelyn meski beliau sudah meninggal. Brienne membuat perjanjian dengan Jaime apabila sebelum matahari terbenam dia berhasil membujuk Blackfish berperang untuk Sansa dan menyerahkan kastilnya, maka pasukan The Tullys diperbolehkan melintas ke Utara tanpa pertumpahan darah. Tapi jika tidak maka Jaime akan menyerang kastil dan mereka berdua akan berada di pihak yang berlawanan.

Benar saja, Brynden 'Blackfish' Tully sangat keras kepala. Dia tidak bersedia bertarung untuk Sansa dan menyerahkan kastilnya. Tapi Lord Edmure Tully--pewaris takhta sah Riverrun yang tengah disandera oleh The Freys--berhasil dibujuk Jaime untuk memberi perintah kepada pasukan The Tullys untuk menyerah. Ya gimana, pemimpin yang sah kan si Edmure bukan pamannya. Tapi sebal sih, masa Blackfish gampang banget matinya. :(

Brienne dan Poddrick gimana? Mereka berhasil kabur dengan sampan di sungai. Dia bahkan sempat melambaikan salam perpisahan pada Jaime yang berada di balkon kastil. Kasihan Brienne, dia sayang Jaime tapi Jaime sayang Cersei, gak ada yang lain. Bahkan di convo-nya bersama Edmure dia bilang peperangan ini gak penting. Yang terpenting dia cuma ingin kembali ke Cersei. "Things I do for love," pungkasnya.

Sementara itu The Hound memburu pasukan Brotherhood Without Banners yang membantai kaumnya. Dia bertemu dengan Beric Dondarrion, pemimpin pasukan BWB yang dulu pernah dihidupkan kembali oleh Melisandre. Ternyata Beric juga gak setuju dengan cara anak buahnya membunuh kaumnya The Hound. Mereka pun dihukum gantung.


Terdapat darah bercecer di aula Faceless Men. Arya baru saja menaruh wajah The Waif di antara wajah-wajah lain yang berhasil dibunuh. Dia pun berpamitan pada Jaqen H'gar seraya berkata, "A girl is Arya Stark from Winterfell. And I'm going home." Yeay Arya always be Arya. No need to be no one.

Episode 9--Battle of the Bastards
Daenerys berhasil kembali ke Meereen di saat bersamaan piramida sedang diserang oleh para masters yang memberontak pada pemerintahan Dany. Tapi tiga naga milik Dany--Drogon, Viserion, dan Rhaegal--menghanguskan pasukan para masters dan Dario berhasil membantai pasukan Son of Harpy. Dan menang. Ngebosenin yak kaya Barca gitu sering menang.

Rombongan Greyjoy berhasil mendarat di Meereen, dengan begitu cepat tanpa halangan apapun. Padahal Iron Islands ke Essos jauh loh harus melewati King's Landing. Yara dan Theon menawarkan aliansi pada Daenerys untuk menguasai Seven Kingdoms. Mudah saja, Daenerys menyetujuinya. :D

Apa yang terjadi di Essos bagi saya gak penting, what matter is The North. Jon Snow bersama Sansa, Ser Davos, Tormund, dan Lady Lyanna Mormont menemui Ramsay untuk menawarkan single combat antara Jon dan Ramsay sehingga tidak banyak korban berjatuhan. Tapi Ramsay menolak karena dia yakin jumlah pasukannya yang jauh lebih besar mampu mengalahkan pasukan Jon Snow yang hanya separuh dari jumlahnya. Mereka pun 'janjian' untuk bertempur keesokan harinya di tempat yang sama.

Malam harinya Jon, Sansa, Ser Davos, dan Tormund mengadakan meeting strategi perang. Jon dan Sansa masih sempat berdebat karena Sansa gak yakin dengan kekuatan pasukannya. Instead of telling Jon about her strategy dia malah memilih pergi. Jon sempat menemui Melisandre yang tidak bergabung di meeting dan meminta sarannya. Dia cuma bilang, jangan mati kali ini. :) Ser Davos yang tengah berjalan-jalan di camp menemukan miniatur rusa yang dibuatnya untuk Princess Shireeen, putri Stannis Baratheon, di antara tumpukan kayu yang telah hangus. Dia mencurigai sesuatu.

Battle day has come. Ramsay menjadikan Rickon sebagai umpan agar Jon dekat ke pasukannya. Dia menyuruh Rickon lari ke arah Jon sementara Ramsay terus melepaskan anak panah ke arah bocah kecil itu. Rickon dengan polosnya lari di garis lurus. Anjiirr waktu itu gw bergumam, kok dia gak zigzag yaa. Ternyata ku tidak sendiri. Semua orang di internet heboh nyuruh Rickon lari zigzag. Jarak tersisa selemparan beha beberapa jengkal saja tapi Ramsay dengan tengilnya berhasil memanah Rickon. Kini Jon berada semakin dekat dengan pasukan Ramsay dan semakin jauh dari pasukannya sendiri. Dia pun dihujani anak panah oleh pasukan Bolton tapi luar biasa gak ada satu pun yang mengenai tubuhnya sampai akhirnya kudanya terpanah dan jatuh.

Pertarungan berlangsung dramatis dan epic. Di saat pasukan Jon dikepung oleh pasukan Bolton dengan U-sign, Knights of Vale datang menyelamatkan mereka. Sansa ternyata mengirim surat pada Lord Baelish dan meminta pasukan Vale membantunya.




Ramsay yang melihat kekalahan pasukannya pun mundur ke Winterfell. Jon, Tormund, dan Wun Wun mengejarnya. Akhirnya Ramsay menawarkan single combat dengan Jon. Saat Jon lagi kalap-kalapnya menghabisi bastard Roose Bolton itu, dia melihat Sansa di sekitarnya. Dia berhenti dan mempersilakan Sansa melakukan selebihnya.

Ramsay diikat di kursi di kandang anjingnya. Dia pernah bilang anjing piaraannya belum dikasih makan selama tujuh hari. Seberapapun setianya si anjing saat kelaparan mereka gak peduli yang dimakannya daging majikan atau bukan. Dan revenge-nya Sansa pun pay-off. Ramsay dicabik-cabik oleh anjing peliharaannya sendiri. ^^

Episode 10 (Winds of Winter)
Kalau kalian pikir episode 9 adalah episode terbaik maka kalian harus memikirkan ulang. Episode 10 ini bikin speechless. Cersei menghancurkan Sept of Baelor dengan Wildfire yang tengah diselenggarakan pengadilan untuk Loras Tyrell. Di gedung itu ada High Sparrow, Septon dan Septa, Uncle Kevan Lannister, Mace, Loras, dan Margaery Tyrell. Mereka semua mati diledakkan dengan Wildfire. Queen Margaery :((

Tommen yang hendak datang ke Baelor, ditahan oleh Ser Gregor dan dia menyaksikan gedung itu hancur lebur. Trauma dan tak bisa berkata-kata, dia memilih mengakhiri hidupnya dengan terjun dari ketinggian. Tapi ada pemandangan yang tidak elok ketika anak-anak kecil menghujamkan dagger mereka ke tubuh Maester Pycelle. :(

Baelor hancur lebur
Cersei membayar lunas dendamnya pada Septa Unella yang menyiksanya selama di tahanan serta dipermalukan di jalanan King's Landing bertelanjang like-a-whore. Confess! Confess! Shame! Shame!

Yang paling menarik ketika Jaime dan Bronn berpesta di The Twins. Beberapa pelayan wanita memandang ke arah Jaime dan menunjukkan ketertarikannya. Bronn berucap, "Kamu gak perlu melakukan apa-apa ya? Kamu duduk di sana dengan irisan daging sapi dan burung-burung datang mematuk. (Jaime gak harus melakukan apapun tapi gadis-gadis datang mendekat)." Orang ganteng mah susah ya apalagi potongan Skandinavia gitu <3 Ganteng-ganteng gitu setianya sama saudara sendiri :((

Saya suka banget part Jaime mencemooh Walder Frey, "They don't fear The Frey. They fear The Lannisters. We gave you The Riverlands to hold The Riverlands. If we have to ride north to take them back for you everytime you lose them, why do we need you?" *standing ovation*

Di Winterfell, Ser Davos melempar mainan rusanya ke Melisandre dan meminta Red Witch itu mengakui perbuatan kejinya membakar Princess Shireen kepada Jon Snow. Dia pun diusir dari Winterfell dan apabila dia kembali maka akan dipenggal kepalanya. Melisandre pun meninggalkan Winterfell disaksikan Jon dan Sansa.

Sansa meminta maaf pada Jon tidak memberitahukan soal rencananya meminta tolong pada Lord Baelish, orang yang menyerahkannya pada Ramsay. Jon meminta Sansa untuk mempercayai satu sama lain dan tidak lagi menyimpan rahasia. Lantas Jon mencium keningnya. That's not a brother kiss seriously! :))

Di Selatan, Ellaria Sand, Olenna Tyrell, dan Varys bersekutu untuk membalas dendam pada Cersei. Mereka kini berada di pihak Daenerys. Hmmmmmmmmmmmmmmmm.

Ngomong-ngomong balas dendam, Arya berhasil membalas dendamnya pada Walder Frey. Menyamar sebagai salah satu pelayan, ia mengantar pie berisi irisan daging anak-anak The Freys pada Walder Frey. Setelah menyingkap wajah palsunya, Arya menggorok leher Walder Frey seperti yang dilakukannya pada Robb dan Catelyn dahulu. Badass!!

Saya pernah nulis di Twitter plot twist Game of Thrones ternyata Littlefinger yang duduk di Iron Throne. Taunya beneran dia pengen jadi Raja Seven Kingdoms dan menginginkan Sansa sebagai ratunya. Memang dia yang memulai semua peperangan ini. Membunuh Jon Arryn, mengadu domba Stark dan Lannister, meracuni Joffrey, pokoknya dia yang mendalangi semua kekisruhan deh. Komuknya juga tampol-able. 

Dan mimpi Bran muncul kembali. :))) Bran melanjutkan mimpinya di Tower of Joy. Dia melihat ayahnya masuk ke menara menemui Lyanna Stark yang bersimbah darah. Lyanna membisikkan sesuatu pada Ned Stark lalu terdengar, "jika Robert tahu dia akan melakukannya. Tolong lindungi dia. Berjanjilah, Ned." Kemudian Ned disodori bayi laki-laki.

Little boy.
 Dimunculkan wajah bayi laki-laki, scene itu memudar jadi wajah Jon Snow seperti di bawah ini.

White wolf
Saya? Cry lahhh anjir musik latarnya juga sedih banget. :(( Setelah penghinaan yang harus diterimanya sejak kecil karena dia seorang bastard (anak haram), pertarungan yang dihadapinya beyond-the-wall, dikhianati oleh sesama anggota Night's Watch hingga dibunuh, kemudian hidup kembali dan merebut Winterfell, ternyata dia seorang pewaris tahta sah Seven Kingdoms. IT'S CONFIRMED! JON SNOW IS SON OF RHAEGAR TARGARYEN AND LYANNA STARK FULL STOP

Lords di Utara yang menolak memberi bantuan pada Jon dan Sansa pun kini tunduk pada mereka berkat Lady Lyanna Mormont. Badass banget nih pemain baru. Semoga nantinya dia nikah sama Bran! <3 Jon pun dikukuhkan sebagai King in the North. De javu jadi inget Robb Stark! :(

pic via @LordSnow (twitter)
Finale season ditutup dengan Daenerys dan pasukannya berlayar ke Westeros beserta tiga naganya terbang di udara.

Welcome back, my boring life without Game of Thrones!


Minggu, 12 Juni 2016

The Perks of Melamar Kerja di BUMN

Akhir bulan Mei kemarin jadi masa-masa yang sibuk bagi saya. Belum lelah saya mencoba peruntungan melamar kerja di instansi pemerintahan dan BUMN. Kebetulan pertengahan Mei lalu PT. KAI membuka lowongan besar-besaran. Saya dan adik apply berkas persyaratan via online. Gak sampai seminggu setelah batas akhir pendaftaran keluar pengumuman peserta yang lolos berkas administrasi. Sayangnya web PT. KAI sempat down dan gak bisa diakses. Untung ada teman yang share ke saya. Sekitar 501 applicants yang lolos ke tahap tes kesehatan awal.

Berikut tahapan seleksi yang saya lalui:

1. TES KESEHATAN AWAL (Selasa, 24 Mei 2016)
    Di tahap ini kami diukur tinggi badan dan berat badan serta tes buta warna. Tinggi badan minimal 155 cm untuk perempuan dan 160 cm untuk laki-laki. Alhamdulillah berat badan saya naik jadi 44 kg. :))) Berat badan lumayan ngaruh sih. Dulu saya pernah daftar dan berat saya kurang. Gak lolos deh. :(

2. PSIKOTES (Jumat, 27 Mei 2016)
    Seumur hidup saya melamar kerja belum pernah mengikuti psikotes. Dulu pas pertama melamar kerja di dealer ada tes tertulis mengerjakan jurnal dan buku besar. :) Psikotes tentu berbeda dengan mengerjakan akuntansi. Di tes ini kita gak perlu belajar, hanya perlu menjadi diri kita sendiri (ini apasih?!). Intinya psikotes bisa dikerjakan oleh semua orang makanya gak perlu nyontek.
     Psikotes ini lumayan menguras otak dan tenaga sih. Butuh kecepatan dan kecermatan. Misal belum selesai mengerjakan soal dan waktu sudah habis, jangan sedih, move on dan lanjutkan perintah instruktur. Yang terpenting ikuti perintah instruktur aja. :)
     Dalam psikotes kita disuruh menggambar pohon, tapi gak semua pohon boleh digambar. Misal pohon pisang, pohon randu, pohon kelapa, dilarang untuk digambar. Lalu mengembangkan gambar hanya dari titik/garis yang ada atau yang dinamakan tes wartegg.

contoh tes wartegg (via zonanesia.net)
    Paling terakhir dan paling menguras tenaga tentu saja tes menghitung atau biasa disebut kraeplin. Tapi instruktur kami enggan menyebut tes tersebut sebagai tes kraeplin. Yah you name it. Jadi ada deretan angka di kertas selebar koran, kami disuruh menjumlah angka menurun. Bila jumlahnya terdiri dari 2 angka, kita hanya menulis angka terakhir saja. Misal 5+7 hasilnya 12, maka yang ditulis 2. Begitu seterusnya sampai instruktur menyuruh untuk ngasih garis dimana pun letak perhitungan kami. Lalu disuruh melanjutkan kembali perhitungan sampai waktu habis. Kuncinya cepat, cermat, dan ikuti arahan instruktur.
    Alhamdulillah di tes yang menghabiskan 5 jam ini, saya lolos. :)))

Suasana pengumuman hasil tes psikotes di kantor DAOP 5.
Ya jadi walaupun ikut tes saya tetep berangkat kerja. :")))

3. INTERVIEW (Rabu, 1 Juni 2016)
    Pernah baca sebuah artikel di Hipwee kalau nilai bagus semasa sekolah hanya mengantar kita sampai tes wawancara. Jadi nilai tinggi bukan jaminan mudah dapat kerja. Contoh nyata, diri saya sendiri. Bukannya sombong tapi menurut orang-orang nilai saya lumayan tapi saya sering gagal di tes adminitrasi awal atau paling mentok di tahap interview. :( Makanya kali ini saya agak kurang percaya diri. Padahal kunci utamanya itu. Hvft.
    Dari sekitar 58 applicants, dibagi menjadi 7 meja wawancara dimana setiap meja diwawancara oleh 2 orang. Diwawancara satu orang saja saya udah gerogi, gimana sampai 2 orang gini?? Dan sialnya (atau beruntungnya ya?) saya dapat giliran putaran pertama. Iyaaaa, per putaran 7 applicants masuk ke ruangan dan saya dapat putaran pertama!! Padahal kan kalau ada yang udah wawancara duluan bisa tanya-tanya dulu :"(
    Keluar ruangan saya langsung meluncur ke WC. Alhamdulillah di luar dugaan saya lolos. Sayangnya adik saya tidak. :(

4. TES KESEHATAN AKHIR (Jumat, 3 Juni 2016)
    Bertempat di lokasi yang sama ketika tes kesehatan awal, saya berangkat pagi sekali karena kali ini saya harus berangkat sendiri tanpa disetiri adik. Kami disuruh untuk berpuasa dari jam 11 malam sebelumnya. Disarankan minum Bear Brand kalau kata teman saya. Adik saya yang dulu pernah ikut MCU juga bilang gitu. Ada beberapa tes yang harus dilakukan seperti tes darah (disuntik tentunya), tes urine, tes detak jantung, rontgen, cek tekanan darah, tes mata, pendengaran, gigi, dan fisik.
    Saat tes detak jantung dan tes fisik we have to naked. Yes, you read it right. Naked. :( Yang gak bersedia boleh kok gak ikutan, yang artinya udah pasti gak lolos. Udah sejauh itu mau mempertahankan idealisme masaaa... Pasrahlah... Ya udah, toh yang memeriksa bidan dan dokter perempuan ini. :")

Alhamdulillah semua tes sudah dilalui tinggal berserah diri sama Yang Maha Kuasa untuk hasilnya. Berharap yang terbaik. :)

Minggu, 12 Juni 2016
XO
-ISMA-

UPDATE!!
Alhamdulillah belum rejeki saya bergabung di BUMN. :) 

Senin, 09 Mei 2016

Review Game of Thrones season 6 (ep. 1-3) --- SPOILER ALERT!!

Maaf ya, saya skip sinopsis season 5 karena belum ada waktu buat ngetik (lah ini apaaa??). Tapi saya gemash pengen komentar (dan ikut nebak-nebak cerita) season 6 yang baru berjalan 3 episode (per 9 Mei). Saya tau spoiler itu ngeselin jadi buat yang belum nonton, skip aja, gak perlu diteruskan baca postingan ini (emang ada yang baca?). Tapi buat yang udah nonton, bolehlah berbagi opini di kolom komentar.

muka memohon (via giphy)

Episode 1
Sansa sama Theon belum mati sodara-sodara. Padahal tembok tempat mereka loncat lumayan tinggi. Gak dijabarkan dengan jelas bagaimana cara mereka mendarat. Mereka hampir tertangkap oleh anjing pemburunya Ramsay (sekarang jadi Lord of Winterfell), tapi diselamatkan oleh Brienne of Tarth, yang pernah mengabdi pada Renly Baratheon dan Catelyn Stark. Brienne sudah berhasil menebus sumpahnya pada Renly untuk membunuh Stannis di pertempuran melawan pasukan Bolton. Stannis sendiri sudah mati di season 5. Sekarang Brienne bersumpah untuk melindungi Sansa. Finally, Sansa, finally!

Sementara Jon Snow masih menjadi mayat, ditemukan oleh Ser Davos--yang 'diusir' dari camp Stannis saat dia mau membakar Shireen sebagai persembahan untuk Lord of Light, atas perintah Melisandre. You know we hate the witch since the first time she appeared. But we'll love her in episode 2 ;)

Di Dorne, sang Pangeran ditusuk oleh Ellaria Sand, ketika dia mengetahui Myrcella--anaknya Cersei sama Jaime--dibunuh dalam perjalanannya ke King's Landing. Begitu pula anaknya, Trystane, dibantai oleh anak-anak haramnya Oberyn di kapal.

Daenerys sendiri ditangkap oleh prajurit Khalasar. Bapak friendzoned kita, Ser Jorah Mormont, dan Dario Naharis sedang mencari sang Khaleesi, Mother of Dragons, Protector of the Realm, Mhysa, banyak ih gelarnya Dany :(

Episode 2
As much as I want Roose Bolton to die, tapi bukan dibunuh sama Ramsay juga. :( Sungguhlah bukan gini caranya. Setelah Lady Walda melahirkan putranya--memiliki klaim yang sah ketimbang Ramsay yang hanya bastard dianugerahi gelar Lord Bolton oleh another bastard, Tommen Baratheon--Rams semakin terobsesi jadi Lord of Winterfell. Gak cuma membunuh ayahnya, dia juga membunuh Walda dan putranya...dicabik-cabik oleh anjing pemburunya.

Di mimpi Bran kali ini ada masa kecil Ned, Lyanna, dan Benjen. Sungguhlah Lyanna ini cantik banget. Sesuai ekspektasi :)) Dan dia ke-Arya-Arya-an.

Ki-Ka: Benjen, Ned, dan Lyanna
Pernah baca spekulasi plot GOT ini kalo Eddard Stark akan hidup lagi. Bener, hidup lagi di masalalu dalam mimpi Bran. :)) Thanks George R.R Martin, I always wondering the love story of Lyanna and Rhaegar Targaryen. The day when Rhaegar melewati istrinya, Elia Martell, dan memberi mahkota mawar di pangkuan Lyanna. Awal mula terpecahnya Robert's Rebellion dan akhir hidup dari klan Targaryen. Lyanna sendiri konon diculik oleh Rhaegar ke Tower of Joy. Padahal adik Ned Stark ini dijodohkan dengan Robert Baratheon. Makin kesini saya gak yakin kalo dia diculik, tapi sebenarnya mereka berdua kabur. Mereka gak bahagia dengan takdir mereka masing-masing. Yha.

Episode 2 ditutup dengan 'hadiah mewah' berupa kembalinya Jon Snow dari kematian. Yha, berkat Melisandre, penyihir yang kita benci. :)) Thanks Melisandre <3 Beragam spekulasi muncul sebelum season 6 dimulai. Banyak yang meyakini Jon Snow belum mati. Ada juga yang percaya Jon Snow hidup kembali sebagai White Walkers. Ya masa, Jon Targaryen mati sih. :P

Si traitor Olly, Ser Alliser, dkk berhasil 'diamankan' saat mereka hampir menyerang Ser Davos dan para anggota Night's Watch yang setia pada Jon Snow. Adalah Ed, yang membawa bala wildling ke Castle Black untuk menyerang balik anggota Night's Watch yang berkhianat.

Episode 3
Kalau menurut saya episode ini alurnya berjalan lambat, serba kentang, agak mboseni. Di sini gak ada combo nista Sansa dan Theon pula :( Dibuka dengan Jon yang akhirnya sadar dari 'tidurnya', galau dengan keputusannya, kekecewaannya dengan Olly. Lalu Sam dan Gilly yang ada di kapal menuju Old Town. Burung-burung kecil Varys yang sekarang dibayar oleh Cersei untuk jadi informannya. Varys juga berhasil mengungkap dalang dibalik penyerangan terhadap pasukan Unsullied dan Second Sons, dan mengincar nyawa Ratu Meereen, Daenerys.

Bagian paling menarik tentu saja mimpinya Bran di Tower of Joy. Yha, dia melihat ayahnya, Ned, bertarung dengan Ser Arthur Dayne yang ditugaskan Rhaegar menjaga Lyanna di Tower of Joy, sementara dese kembali ke King's Landing untuk bertarung melawan pemberontakan dan penyerangan terhadap ayahnya, Mad King Aerys Targaryen. Setelah Ned berhasil menghabisi Dayne--dia ditusuk dulu sama temennya Ned--dia mendengar erangan kesakitan Lyanna Stark dari atas menara. Dia mau melahirkan Jon pasti. Iya Jon yang lahir. Udahlah fix. :))) Tapi sayangnya keinginan Bran mencari tahu apa yang terjadi di menara ditahan oleh Three-Eyed-Raven. Ibaratnya lo lagi mimpi indah dan belum selesai tapi keburu dibangunin sama emak lo. Nyesek! Mau diterusin tidur lagi juga ceritanya pasti beda. :(

Tower of Joy
Well, dikit bahas dongeng tentang Rhaegar-Lyanna ya. Jadi sebelum Rhaegar menikah dengan Elia, Tywin sempat melamarnya untuk bersanding dengan Cersei tapi ditolak. *sad* Kebiasaan klan Targaryen dulu menikahkan anak-anak mereka satu sama lain. Incest. Sayangnya kala itu Daenerys belum lahir. Di season 1, Viserys kerap menyalahkan Dany yang lahir terlambat makanya Rhaegar nikah sama klan lain. Dany menyerang balik kakaknya mengapa Viserys tidak terlahir perempuan. Hampir aja dese dibunuh sama Viserys andai saja Bapak Friendzoned kita gak datang. :D

Lyanna sendiri dijodohkan dengan Robert Baratheon, tapi dia keburu meninggal di Tower of Joy itu. Robert akhirnya menikah dengan Cersei. Lyanna berpesan pada Ned sebelum ajal menjemputnya. Belum tahu isi pesannya apa. Yang jelas Ned pulang ke Winterfell bawa pulang bayi laki-laki yang diakuinya sebagai anak haramnya dan kemudian dikasih nama Jon Sno, oh oh (niru Ygritte wkwk). Catelyn benci banget sama Jon karena dia cemburu sama mamanya, yang Jon sendiri gak tau sokap. Masuk akal sekali andai saja Jon keturunan Lyanna-Rhaegar kemudian dianggap bastard oleh Ned Stark. Bisa saja Jon dihabisi pasca dilahirkan karena dia keturunan Targaryen sementara klan Targaryen, kala itu, dibantai dan hanya menyisakan Viserys dan Daenerys yang kabur ke Pentos.

Hmmm...katanya bahas dikit kok jadinya panjang...kaya sabarnya aku ke kamu (maaf colongan).

Bad news, Rickon Stark dan Osha diserahkan oleh Lord Umber--yang gak setuju wilding masuk melewati The Wall--kepada Ramsay Bolton agar mau bersekutu melawan Jon Snow dan pasukan wildling. Shaggy, direwolfnya Rickon, dipenggal dan kepalanya dijadikan bukti bahwa Rickon ini seorang Stark. :(

Di akhir episode Ser Alliser, Olly, dkk dihukum gantung oleh Jon Snow atas pengkhianatan mereka. Kirain mau dikasih ampunan oleh Sang Maha Merciful Lord Commander Jon Snow, tapi ternyata tidak. :") Jon nampaknya sudah lelah jadi Night's Watch. Dia ngasih jubahnya kepada Ed dan menjadikannya Lord Commander. He left and said, "My watch has ended." Nanggung lah Jon, Valyrian Steel-nya gak dikasih sekalian? :P

Mari kita berspekulasi, mungkinkah Jon akan terlibat dalam politik Westeros? Saya berharap banget Jon dan Sansa bertemu. Selama 6 season berjalan mereka sama sekali gak pernah terlihat saling bertegur sapa. Dia bahkan diam aja kala Robb Stark berperang di Riverrun. :( Bisa kali Jon, Sansa, dan Theon bikin pasukan sendiri terdiri dari para wildling dan klan Mormont untuk menyerang Ramsay Bolton di Winterfell. Ramsay harus dibunuh oleh Jon! *lah kok demanding*

Btw, apa kabar Littlefinger ya? Masih jadi misteri kepada siapakah kesetiaannya bermuara. :)


Selasa, 19 April 2016

Wave

Hi, wave
I miss you

Rabu, 17 Februari 2016

"Everglow" by Coldplay

It was a gloomy morning when I woke up to put my earphone listened to this song. I was like, "Kok adem bener yah di kuping sama di hati." Begitu baca liriknya, "Adem apaan, perih gini." :((

"...and though you might be gone, and the world may not know, still I see you celestial"
Meskipun kamu mungkin pergi, dan dunia mungkin tak tau, tetap aku menilaimu sempurna

"So how come things move on? How come cars don't slow? When it feels like the end of my world"
Bagaimana segalanya terus bergerak? Bagaimana bisa mobil tak melambat? Ketika ini rasanya seperti akhir duniaku.

"When I should but I can't let you go."
Ketika aku harus, tapi aku tak bisa melepasmu.

"And we swore on that night we'd be friends 'til we die"
Dan kita bersumpah pada malam itu kita akan berteman hingga mati

"And I'm gonna miss you, I know."
Dan aku akan merindukanmu, aku tau

"And you're with me wherever I go, and you give me this feeling, this everglow."
Dan kau bersamaku kemana pun aku pergi, dan kau memberiku rasa ini, yang terus bersinar

kemudian lirik paling pasrah,

"So if you love someone, you should let them know"
 Jadi jika kamu sayang seseorang, kamu harus memberitahunya

"the light that you left me will everglow."
 cahaya yang kau tinggalkan untukku akan terus bersinar

</3


Sinopsis Game of Thrones season 4



Season 4 dibuka dengan adegan pandai besi yang menempa kembali pedang Valyrian Steel milik Eddard Stark. Tywin Lannister lantas membakar sarung pedang yang berbentuk serigala itu. Rains of Castamere tak ketinggalan mengiringi adegan tersebut. Benar-benar kemenangan The Lannisters. #TeamStarks pasti mewek-mewek.


Tywin memberikan salah satu pedang tersebut (aslinya Cuma satu pedang dan besarnya bukan main tapi dibikin jadi dua pedang sama pandai besinya) kepada anak kesayangannya, Jaime. Pedang yang lainnya diberikan kepada Joffrey di pernikahannya nanti. Sementara itu Tyrion menyambut kedatangan Prince Oberyn dari Dorne yang akan menjadi tamu di pernikahan Joffrey. Prince Oberyn ini benci banget sama The Lannisters karena menurutnya kematian Elia, adiknya yang juga istri Rhaegar Targaryen, akibat ulah dari The Mountain yang mana anak buahnya Tywin.


Di pihak lain Sansa masih meratapi kematian kakaknya, Robb, dan ibunya, Catelyn. Dia berdoa di godswood (orang Utara memuja dewa pohon). Di kejauhan Jaime tengah memberi tahu Brienne bahwa gadis yang berdoa pada pohon itu adalah salah satu putri Catelyn yang dia bersumpah untuk menjaganya. Setelah berdoa Sansa kembali ke kastil namun dia merasa ada yang menguntitnya. Tak lain orang tersebut adalah mantan ksatria yang dicopot kehormatannya oleh Joffrey, Ser Dontos. Ser Dontos dulu akan bertanding di Name Day Joffrey namun karena dia mabuk Joffrey hendak menghukumnya hingga tewas. Beruntung Sansa menyelamatkannya. Nah kali ini Ser Dontos ngasih kalung sebagai tanda terima kasihnya pada Sansa. Yang ternyata kalung tersebut mengandung racun yang nantinya membunuh Joffrey di pesta pernikahannya dengan Margaery.


IYAAA JOFFREY AKHIRNYA MATI! Sekali lagi biar greget, JOFFREY MATI! Padahal saya berharap dia mati dihunus pedang aja gitu.


Kematian Joffrey didalangi oleh Princess Ollenna, nenek Margaery, dengan Lord Baelish (ni orang slamet mulu dah nasibnya gak pernah kena masalah) sementara Cersei menuduh Tyrion yang melakukannya karena saat pernikahan berlangsung Joffrey menindas pamannya itu sampe disuruh memungut cangkir yang jatuh ke tanah. Alhasil Tyrion ditahan sementara Sansa dibawa kabur oleh Ser Dontos untuk diantar ke kapal yang akan membawa Sansa ke Eyrie, tempat bibinya Lysa. And do you know the one in the ship? Lord Baelish. Gak ngerti deh ni orang memihak ke siapa.


Sementara itu Jon Snow berhasil kembali ke Castle Black dengan kondisi tubuh tertancap panah Ygritte. Setelah pulih Jon sempat berbicara dengan Sam soal saudara tirinya, Robb, setelah dia mendengar kabar mengenai kematian Robb dan Catelyn di The Twins. Intinya Jon selalu iri dengan apa yang dimiliki oleh Robb, bagaimana cara ayahnya, Ned Stark, memandang pada Robb dan ia ingin mendapatkan tatapan yang sama dari ayahnya itu. Tapi ia tak pernah bisa membenci saudara tirinya itu.


Setelah itu Jon dipanggil oleh Maester Aemon dan beberapa petinggi di Night’s Watch untuk diadili. Ya Jon Snow dianggap sudah berkhianat karena membunuh teman sesama Night’s Watch, Qhorin Halfhand, bersekutu dengan wildling, dan bercinta dengan wanita yang mana semua itu melanggar sumpah anggota Night’s Watch. Tapi Maester Aemon kemudian mengampuninya karena jumlah Night’s Watch semakin sedikit. Hanya menyisakan tak lebih dari 50 orang.


Jon melaporkan bahwa jumlah wildling mencapai 100rb orang yang akan menyerbu The Wall. Sementara beyond-the-wall masih hidup beberapa pemberontak Night’s Watch yang membunuh Lord Commander Mormont di rumah Craster. Jika pasukan Mance Rayder, Raja para wildling, lebih dulu menemukan mereka, Jon takut para wildling akan tahu jumlah Night’s Watch tinggal sedikit. Akhirnya Jon berinisiatif untuk pergi ke rumah Craster untuk membunuh serta membalaskan dendam Lord Commander pada para pemberontak itu. Jon pergi bersama beberapa anggota Night’s Watch termasuk Locke—anak buah Roose Bolton yang diperintahkan mencari Bran dan Rickon—ke rumah Craster. Di sana Bran, Jojen, Meera, dan Hodor disandera oleh para pemberontak Night’s Watch yang dipimpin Karl. Saat Jon dkk menyerang rumah itu, Bran dkk berhasil melarikan diri. Sebenernya Bran sempet liat Jon tapi dicegah sama Jojen untuk memanggilnya karena mereka memiliki tujuan yang berbeda dan Jojen takut Bran mengurungkan niatnya untuk bertemu gagak bermata tiga. Di saat itu juga Locke nyaris saja menangkap Bran tapi dia gagal keburu dibunuh Hodor yang dirasuki oleh Bran. Sinetron banget gak sih? Udah deket tapi gagal ketemu.


Singkat cerita Jon sama Bran gak jadi ketemu. Sementara itu di Eyrie Lysa memergoki Lord Baelish mencium Sansa dan dia marah besar. Lysa hampir saja membunuh Sansa dengan mendorongnya ke Moon Door tapi urung dilakukannya karena Lord Baelish keburu datang dan mampu meyakinkan Lysa kalo yang dicintainya hanyalah Lysa seorang. Di sini fakta mencengangkan terungkap. Ternyata yang bunuh Jon Arryn itu istrinya sendiri, si Lysa, atas suruhan Lord Baelish. Dan dia mengkondisikan seolah-olah yang bunuh The Lannisters. Jadi selama ini Lannisters sama Starks diadu domba sama Baelish. Hih! Gak sampai di situ, setelah Lysa lengah Baelish mendorongnya ke Moon Door. Ehehehe.


Di akhir cerita, Jaime membebaskan Tyrion yang ditahan di Red Keep. Dia menyuruh Varys untuk membawa Tyrion ke Pentos. Sebelum pergi Tyrion sempat membunuh Shae, pacarnya, di kamar ayahnya, Tywin. Serta membunuh sang ayah yang tengah poop. Eaaaa.


Udah cerita belum kalau Ygritte juga mati? Ya, di ep 9 Wildlings menyerang The Wall dan Ygritte mati dipanah sama Olly—anak yang sama yang membunuh Jon Snow di season 5.


Sekiranya itu yang saya ingat dari season 4. Ditunggu yang season 5 ya, kalo gak males juga. Bentar lagi season 6 akan tayang. Yay!! 


Valar morghulis. All men must die.