Minggu, 29 Maret 2015

Trip to Bogor & Jakarta

Another long weekend I had last week. Walaupun bagi sebagian orang libur di hari Sabtu bukanlah hal yang luar biasa tapi bagi saya itu adalah kesempatan untuk melanglang buana ke kota orang. Setelah bulan lalu ngebolang ke Solo, bulan ini saya sowan ke Bogor. It's the second time but things are different. Sekarang my besties kerja di sana hehehe...

Saya berangkat dari Ajibarang tanggal 20 atau tepatnya Jumat sore. Bus Pahala Kencana dateng pukul 18.30. Gak nunggu berapa lama bus langsung meluncur ke arah Bumiayu. Perjalanan memakan waktu kurang lebih 8,5 jam untuk sampai di Kota Hujan. Ternyata di sana memang bener-bener lagi hujan. Pfft.. Sekitar pukul 3 pagi saya tiba di sana dan menginap di kontrakan teman saya, Enur. Selepas Shubuh kami lanjut tidur (jangan ditiru, gak baik, bisa mimpi buruk). Gak berapa lama pukul 7 saya bangun karena Enur lagi masak. Gak enak lah yaa masa orang numpang mau tidur aja selagi sang tuan rumah kerja. :D Yah, walaupun cuma bantuin makan siih..

Rencananya hari itu kami (saya, Enur, Tati, dkk) mau pergi ke Kota Tua dan Ancol karena saya pengen banget kesana *yaelaaaaaah* tapi karena sesuatu hal akhirnya tujuan kami berpindah ke Kebun Raya Bogor (tempat ini belum sempat saya kunjungi waktu pertama kesana). Untuk mencapai kesana cukup naik angkot 2 kali saja dengan lama perjalanan kurang lebih 45 menit. And finally we're here...

komen pertama pasti gini: "ngapain foto deket empang?" :D

Left to right: Enur, Saya, Tati, Eli

no kepsyen

anak alay foto di tugu *lupa namanya* padahal udah gerimis :)

di depan Makam Belanda. padahal salah satu dari kami ada yg takut loh :D
Sayangnya belum sampai di Jembatan Merah hujan turun cukup deras dan seketika mood saya turun. Why always rain? Kemarin waktu di Solo juga gitu. Baru jam 12an hujan turun dan membuat saya gagal ke Taman Balekambang. Itinerary pun terpangkas.

Sekitar jam 2 kami pulang dan sempet mampir makan di BTM *again, I went there* beli sekeping dvd Mockingjay and do you know gaes, harganya 5k aja. Padahal di Purwokerto mana boleh harga segitu. Sayangnya gak banyak film yang ingin banget saya tonton jadi cuma beli sekeping aja. Padahal mah... hehehe

Sampe di kontrakan Enur saya langsung mandi dan liburan hari itu usai. Eh gak ding. Malemnya kami nonton film Cinderella di kontrakan Tati dan dibeliin pizza satu loyang sama dia dan pacarnya, Akhsan. Hihihihi... :))

Sebenernya rada bete juga yaa sehari liburan cuma gitu doang. Akhirnya kami merencanakan untuk tetap pergi ke Kota Tua keesokan harinya.

Jumlah personil menyusut menjadi 3 orang saja. Kami naik angkot 31 dari Kandang Roda menuju stasiun Bojonggede selama 1 jam lebih. Lumayan lama karena melewati perumahan dan jalan yang cukup rusak. Sesampainya di stasiun saya begitu takjub ketika melihat parkiran cukup sepi. Well, dulu saya kesana pas hari Senin parkiran padat banget. Setelah membeli e-ticket kami menunggu di peron. Tak berapa lama Commuter tujuan Jakarta Kota datang. Kami naik dan segera mencari tempat duduk kosong. Akhirnya kami dapet duduk di kursi yang cukup untuk 3 orang dewasa. Padahal di situ ada cowo pake kaos Barcelona lagi duduk tapi kami dengan pedenya desak-desakan duduk di situ mengingat tubuh kami yang cukup kurus.

nyaris gak ada yg berdiri
Hal cukup berbeda terlihat di dalam gerbong ketika hampir tak ada orang yang berdiri kecuali bapak-bapak yang gendong bayi karena anaknya rewel kalo duduk.

Nah ketika melewati Stasiun Gambir saya dapat kesempatan untuk melihat Monas yang selama ini cuma bisa dilihat di layar tv. :D

pengen banget foto bareng Monas tapi cuma bisa gini. :")

this is the magnificent Monumen Nasional. 
Udah lewatin Monas gak lama kemudian kami sampai di Stasiun Jakarta Kota. Kesan pertama: bangunannya tua. Tapi nampak etnik sih *tau deh etnik artinya apaan, asal ketik aja biar cem traveler sungguhan*

Di Jakarta kami disambut dengan cuaca panasnya dan lalin yang cukup padat. Buat nyebrang jalan aja sulit. Di sepanjang trotoar menuju Kota Tua banyak pedagang kaki lima menjajakan souvenir. Ini nih yang saya cari. Kaos bertuliskan kota setempat. Ya saya emang suka mengoleksi kaos dari setiap kota yang saya kunjungi sebagai tanda bahwa saya pernah menjejakkan kaki di kota tersebut. Misal ke Jogja, saya beli kaos bertuliskan Jogja Nation yah walaupun harganya cuma 15k. Kemarin waktu ke Solo juga beli kaos bertuliskan HIK Solo dengan harga 30k. Nah kali ini saya beli kaos Jakarta dengan harga 15k juga.

And finally I got here...

foto bareng ondel-ondel. agak jauhan karena kalo deket kudu bayar *backpacker irit*

ada tambahan personil, Mentariiii xD

tadinya si Enur mau poto sendiri tapi saya ikutan poto dan mukanya jadi manyun gitu wkwk

pengen poto bareng tulisan itu tapi kudu rebahan masaa?

saya selalu suka pose membelakangi kamera
Hari itu tanggal 22 Maret tepat dengan hari ulang tahun Mentari. Sayangnya pertemuan kami cukup mendadak dan singkat jadi ga sempet ditraktir deh :D

Sekitar jam 1an kami balik ke Bogor. Haaaa kenapa liburan ini begitu singkat??!!! Thing I hate the most of vacation/traveling/backpacking is ending it up.

Jam setengah 6an bus Pahala Kencana membawa saya kembali ke kenyataan. :"((((

Kamis, 12 Maret 2015

Finally I'm Riding

Dalam rangka menjadi Independent Woman alias wanita mandiri *ceileeeeh* sudah dua bulan terakhir saya melawan rasa malas untuk berlatih mengendarai motor. Dalam kurun waktu tersebut porsi latihan saya tiap ba'da Isya di kompleks rumah aja. Nyari jam-jam sepi biar gak diliatin orang hehe :D Kebetulan saya udah ada motor matic jadi lebih mudah aja gitu. Sebelumnya saya berlatih menggunakan motor bergigi hanya saja selalu kalah dengan rasa malas yang membuat skill gitu-gitu aja.

Semenjak negara api menyerang ditinggal partner in crime yang dimutasi ke luar kota, saya mulai memberanikan diri mengemudikan kuda besi untuk mencapai kantor yang jaraknya sekitar 20km dari rumah. Nah jalan raya yang dilalui itu merupakan jalan nasional. Kebayang kan betapa ramainya jalan oleh kendaraan muatan seperti truk, trailer, bus antar kota yang suka kebut-kebutan, belum lagi kondisi jalan yang rusak dan berlubang. Kadang saya bermimpi suatu hari nanti jalanan di Jawa Tengah akan tertata rapi seperti di Yogyakarta dimana jalan berlubang jarang sekali ditemui. Kalo kalian pernah pergi ke DIY pasti taulah bagaimana kondisi jalan raya di sana.

Well, sebenarnya mendapat restu orangtua untuk mengemudikan motor sendiri dengan jarak yang cukup jauh tersebut tidaklah mudah. Bayangkan saja, saya hanya berlatih di sekitar kompleks selama 2 bulan tapi belum juga diperbolehkan berkendara ke Ajibarang yang jaraknya kurang lebih 6km saja. Bahkan ke negeri desa tetangga untuk sekadar menengok baby teman saya saja sulit mengantongi ijin.

Saya: "Ma, aku mau ambil uang di ATM ya. Bawa motor."
Mama: "Ya silahkan aja kalo berani."
Saya: "Berani kok." *ngeluarin motor*
Mama: "Gaya banget mau bawa motor. Latihan dulu yang bener di sekitar kompleks."
Saya: "Kan udah. Boleh kan bawa motor?"
Mama: "Jangan dulu lah. Dilancarin dulu. Minta dianter adik aja kalo mau ke ATM."
Saya: *mengurungkan niat* *masuk ke kamar, kunci dari dalem, nangis di balik bantal* #drama

Hingga suatu ketika di hari minggu yang agak mellow, saya kebagian jatah piket di kantor. Minggu, ya know, jalanan agak sepi jadi saya mencoba peruntungan untuk mendapat restu dari orangtua agar bisa mengendarai si kuda besi. Dan... *drum rolls* saya dapet ijin dari mama setelah memohon-mohon dan bersimpuh di kakinya *ini bhay banget sih* kalimat andalan saya waktu itu, "Kalo aku gak dikasih kesempatan untuk mencoba berkendara di jalan raya trus kapan bisanya? Masa latihan dua bulan masih aja sekitar kompleks dan ga ada kemajuan?" Kemudian mama meloloskan keinginan saya untuk jadi rider sehari *eaaaaa*

Dengan nyali yang dinekat-nekatin saya tarik gas (sebut saja) si silver pink. First challenge waktu itu adalah menyeberang jalan. Jadi di pertigaan keluar dari kompleks itu ada beberapa pengendara hendak menyeberang termasuk saya. Tapi sewaktu pengendara lain menyeberang saya gak ikut menyeberang karena nyali saya belum siap. Waktu itu saya nunggu jalanan bener-bener kosong dan momen tersebut tak kunjung datang. Akhirnya... saya sakseis cross the road. :)

Next challenge, saya isi bahan bakar di SPBU. And you know what, tangan saya gemeter waktu membuka jok. Hahahhah what the hell...

Sepanjang perjalanan saya sepaneng bingo. Apalagi kalo si silver pink udah dideketin sama kendaraan lain. Rasanya seperti lagi dideketin gebetan. Dag dig dug gitu. Belum lagi kalo di depan ada truk muatan yang jalannya pelan. Dilema antara mendahuluinya--yang tentu saja keahlian tersebut belum saya kuasai--atau tetap berada di belakangnya--yang artinya saya harus lebih bersabar. Saya memilih opsi kedua karena itu tidak begitu beresiko. Toh, kalo saya telat juga gak ada yang marahin. :P Hingga akhirnya saya berhasil mendahului truk tersebut...setelah ia berhenti di pinggir jalan hehehehehehe..

Tantangan selanjutnya ketika memasuki daerah kota. Saya sengaja memilih jalur yang ada lampu lintasnya karena saya tidak mahir dalam menyeberang hehehe. Gak peduli ada jalan pintas pokoknya milih yang ada traffic light-nya aja demi kemaslahatan umat. :P

Finally, setelah 1 jam berkendara saya sampai juga di kantor tercinta. Lama juga yah 1 jam. Padahal kalo naik bus juga paling lama sekitar 45 menit. Yah namanya juga baru pertama kali. Dan hari itu rasanya saya bahagia banget bisa menaklukan jalan raya. Saya gak sabar pulang ke rumah dan ngasih tau keluarga kalo saya udah bisa berkendara di jalan raya. :D

Pulangnya semua terasa begitu lancar. Saya makin congkak. Apalagi sewaktu di traffic light dan berada di baris paling depan. Begitu sang lampu berubah warna menjadi hijau saya berlagak bak rider MotoGP yang siap balapan. Ketika saya berhasil menjadi paling depan saya menengok ke belakang sambil mengangkat dagu dan tersenyum mengejek pada mereka yang berhasil saya balap. Hih.

Dan peningkatan terjadi ketika saya bisa dengan mudah menyalip bus...dalam kondisi berhenti. :D Ya paling gak udah bisa mendahului kendaraan lain kan?! :P

Sampe rumah saya gak henti-hentinya pamer kepada keluarga kalo saya udah bisa mengemudikan motor di jalan raya. Esoknya saya malah dipersilahkan bawa motor. Tapi saya belum berani memboncengkan orang lain karena skill saya belum mumpuni. Hingga akhirnya saya 'didapuk' menjadi single lagi dan keadaan memaksa saya untuk jadi wanita mandiri *eaaaa*

Per tanggal 9 Maret saya resmi menjadi biker, rider, or whatever. :D Reaksi teman-teman cukup beragam.

Mb Firda: "Ciyeeeeeh udah bawa motor sendiri.."
Mb Rini: "Kamu bawa motor sendiri, Is? Berangkat jam berapa?" Nah mba Rini ini yang mengumumkan ke seisi kantor kalo saya udah bawa motor sendiri. Sebuah kabar mencengangkan kali yah setelah saya bersikeras hanya mau naik bus saja lantaran jarak yang cukup jauh.
Mb Reni: "Udah bawa motor sendiri harus hati-hati. Jalanannya rame."
Mb Lely: "Hebat, Is, bisa bawa motor dari Ajibarang sampe sini. Selalu hati-hati yah." Mb Lely ini yang paling care sama saya setelah mendengar kabar saya bawa motor. Tiap mendung sedikit dia ngingetin saya buat hati-hati. Tiap pulang kerja juga gitu.
Lis: "Kamu bawa motor sendiri mbak? Aku bonceng laaah." #mbahmu
Sarah: "Ih sekarang udah berani bawa motor. Mau liat ah nanti kalo pulang kek apa naik motornya."
P. Aris: "Udah bawa motor sendiri sekarang mbak? Kalo saya gak bawa motor saya ikut situ ya mbak."
Saya: "Gampang aja Pak. Asal P. Aris yang di depan hahaha."
Mb Sofi: "Isma sekarang bawa motor yah? Penasaran pengen liat sama bonceng Isma. Kamu pulangnya jam berapa sih?"
Saya: "Kalo pengen liat berangkatnya harus pagi banget mbak. Pulangnya juga harus awal banget hehehe."

At home I keep telling my mother and brother that I'm now good at overtaking other vehicles such as truck, trailer, bus, and car. Dan emak saya cuma gini, "Iya yang udah bisa nyalip truk. Paling truk sama bus berhenti kan?!" Ah mamane tau aja.

I also told him that I'm now riding a bike everyday to office. He asked me how long I get there? Is it the same like when I got on a bus? I said yes. He said, "Oh berarti kamu kalo naik motor di belakang bus yah? Kalo busnya berhenti kamu ikut berhenti trus kalo busnya jalan kamu juga ikut jalan? Gitu?" DAFUQ?!

Sejauh ini sih belum ada kendala berarti. Dan polantas gak ada operasi kendaraan bermotor. Rencananya saya akan segera membuat SIM. Doakan ya gaes. :))

Selasa, 10 Maret 2015

Being Left by Lovable Ones

Ini adalah hari terakhir teman dekat saya, Nurhikmah, berada di Ajibarang tercinta. Esok ia akan kembali melanglang buana ke luar kota tepatnya di kota Hujan.

Selama hampir satu setengah tahun saya menghabiskan waktu dengannya melalui hari-hari saya baik di rumah atau di tempat kerja. Ia seperti buku harian saya. Semua cerita saya tertuang di telinganya. Ia yang sering menemani bepergian di kala galau melanda. Ia juga teman taruhan yang baik (wkwk), partner gelidik di hajatan tetangga, dan teman berbagi kenistaan. She's always there. :")

Sebenarnya kami berteman sedari kecil namun kami mulai jarang bersama semenjak saya memasuki SMK. Barulah sekitar bulan November 2013 ia mulai bekerja di tempat saya mengais rejeki.

Jadi per tanggal 9 Maret 2015 Nur (begitu saya biasa menyebutnya) dimutasi ke cabang dari kantor kami di Bogor.  Awalnya saya merasa berat karena lagi-lagi saya harus kehilangan partner in crime. Tapi aku bisa apa???

Mengenai kata "lagi-lagi" well saya sudah pernah merasakan berada di posisi ditinggal sebelumnya. Dulu sekali, sewaktu Jokowi belum jadi Presiden dan Alun-alun Purwokerto belum ada air mancurnya, saya memiliki teman dekat semasa SMK. Sebut saja dia Hartati (emang itu nama aslinya keleuz). Dia orang asing pertama yang menyapa saya di kala MOS SMK. "Isma yah? Kamu masuk kelas AK1 kan? Bareng yaah." begitu kira-kira kalimat pertamanya. Setelah itu kami berteman baik sampai lulus dan kami masuk kerja di tempat yang sama. Sebulan berlalu ternyata dia akan dipindahkan ke kantor cabang di Bogor. Inget banget waktu itu hari pertama dia kerja di Bogor bertepatan dengan ultah saya ke-18. Mellow banget dah kala itu melalui hari ultah tanpa sahabat. :(

And noooooowwww, I'm gonna be left again. :(

Barusan saya nengok temen yang baru aja melahirkan sebulan lalu. Trus pulangnya muter lewat Ajibarang karena saya emang mau ke ATM. Di jalanan yang agak sepi saya ngelamun, saya akan lebih sering seperti ini, bepergian tanpa teman. Seketika saya jadi makhluk pendiam tanpa semangat. Saya mampir ke minimarket untuk mengambil uang tunai di ATM, lantas saya membeli es krim. Saya begitu tak bersemangat sampe ditanyain sama kasirnya juga saya jawab seikhlasnya. Kemudian saya duduk sebentar di tempat duduk yang disediakan minimarket itu. Es krim saya buka dan segera mengunyahnya. Tapi entah mengapa es krim sore ini begitu hambar. Tak ada rasa manis yang biasa saya kecap. Apakah harus se-mellow ini?

Puncaknya ketika bus Pahala Kencana jurusan Bogor tiba di agen tiket Ajibarang. Nur bersalaman dan bercipika-cipiki dengan teman saya, Ai. Saya juga bersalaman dengannya tapi ia tak bercipika-cipiki dengan saya. Kami terdiam sejenak lantas saya memeluknya dan air mata yang selama ini saya tahan mengalir tak terbendung. Begitu pula dengannya. Saya akan benar-benar dipisahkan dengan sahabat yang selalu ada untuk saya. Saya benar-benar harus menjalani hidup seperti dulu, berteman dengan kesendirian. Untuk beberapa lama kami berpelukan hingga sang kondektur mengingatkan kami untuk segera mengakhiri 'drama perpisahan' itu.

Saya tak kuasa menahan air mata ketika menggeber motor menyusuri jalanan Ajibarang Kulon yang lumayan padat senja itu. Rasanya begitu sakit. Kehilangan sahabat yang mengerti baik buruknya diri kita tapi tetap ada di sana menerima semuanya.

Tuhan, tolong jaga sahabat-sahabatku. Jangan biarkan orang-orang buruk mendekati mereka. Berikan mereka kenyamanan dan keamanan selama bertugas di sana. Lindungi mereka dari hal-hal buruk yang mungkin mereka temui. Jagalah mereka untuk keluarganya, untukku, dan untuk calon pendampingnya nanti. :)

Ajibarang, 8 Maret 2015

Ki-Ka: Hartati, saya, Nur