Minggu, 24 Januari 2016

Suram

Katanya kalau lagi bosen obat yang paling mutakhir itu nulis. Tapi kebetulan saya gak pinter nulis jadi saya nulis(?) Karena gak pinter makanya belajar nulis ehe. :) *pengulangan kata* *fain*

Kayanya temen-temen dan followers twitter udah pada bosen dengan kegalauan saya makanya sekarang numpahinnya disini aja. Kebetulan udah lama gak ngeblog. Meskipun traffic masih dikit tapi gak papa lah. :D Oiii ini napa prolog-nya panjang bener? Gak penting pula.

Hmmm.

Awal tahun ini jadi masa yang suram buat tetangga yang masih saudara sama saya. Tanggal 12 Januari lalu dua tetangga-yang-masih-saudara meninggal karena kecelakaan. Mereka masih SMP bawa motor mau beli CD Playstation di Ajibarang yang jaraknya 10 menit berkendara saja. Satu komplek gempar, keluarga korban histeris. Pada saat itu saya lagi kerja dan dapet kabar dari tetangga via BBM. Kaget dan spontan saya gak mood mau ngerjain apapun. Ingin saya cuma pulang. Belum lagi kakak dari salah satu korban itu lagi kerja juga gak jauh dari kantor saya. Dia yang gak tau nanya ke saya siapa yang meninggal. Saya gak tega mau bilang. Saya cuma suruh dia cepet pulang aja. Ternyata ada kerabatnya temen saya itu yang datang ke kantornya ngasih kabar. Alhasil dia pulang dianter sama boss-nya.

Teman saya yang lain yang kerjanya gak jauh dari TKP ngirim gambar korban yang berlumuran darah dan dalam kondisi mengenaskan. Dia mengonfirmasi apa bener foto itu adalah tetangga-yang-jadi-korban-kecelakaan yang saya maksud. Saya gak berani klik zoom. Antara takut dan gak tega. :(

Pulang ke rumah jalanan komplek dipadati pelayat. Kala itu korban masih di RS ditangani oleh tim medis untuk selanjutnya dibawa pulang oleh keluarga untuk dikebumikan. Perasaan campur aduk antara syok dan trauma. Saya sendiri mengendarai motor yang biasanya 60 km/h jadi 40 km/h saja.  Gak tega liat keluarga korban. Ditinggal secara mendadak gitu.

Beberapa hari setelah kejadian, salah satu kakak korban nulis status di FB, kira-kira begini, "Pikir-pikir lagi kalau mau berbuat maksiat, karena ajal datang mendadak." Dalem banget! :(

Jodoh, rizki, maut memang menjadi rahasia Allah. Kita tidak pernah tau kapan mereka datang. Baik-baik kita menjaga keimanan kita. Siap tidak siap kita harus menghadapinya. Duh.

*seperti biasa tiba-tiba isi tulisan melenceng dari judul kemudian mood hilang*