Senin, 19 Desember 2016

Sebuah Peringatan

Dua pekan lalu tepatnya tanggal 6 Desember w kena musibah. Pulang mencari nafkah udah masuk magrib, udah deket rumah, hujan deras, w gak sengaja nabrak lubang dan jatuh tersungkur. Beruntung banyak orang baik yang tanpa pamrih menepikan w yang jatuh dan motor w ke pinggir jalan. Dalam keadaan setengah sadar mereka yang berjumlah 5 orang (semuanya laki-laki) menanyai jati diri w.

Bapak 1: "Mbak, mbak namanya siapa?"
W: "Isma." *bibir mulai berlumuran darah*
Bapak 1: "Rumahnya dimana Mbak?"
W: "Lesmana. Itu sehabis jembatan ada gang ke kiri tanya aja ke orang sekitar." *pingsan*

Rumah w kebetulan udah deket, sekitar 200m dari lokasi kejadian. Salah seorang dari mereka ada yang ke rumah ngabarin ortu w. Bapa w ternyata baru pulang dan lewatin tempat kejadian tapi gak ngeh ada kecelakaan di situ. Sementara w diminta sama bapak-bapak yg nolongin w buat telfon ke rumah. W yang pingsan masih setengah sadar wat cari hp w di tas. W nelpon bp gak diangkat, nelpon mak w diangkat.

W: "Maaa, aku kecelakaan." Trus hp w diminta orang yg nolongin w, dianya menjelaskan ke mak w. Sementara w pingsan lagi. Hhhhh.

Selang beberapa saat bp w sampe di TKP. Dese bangunin w.

W: "Pak aku sih mimpi kecelakaan atau beneran kecelakaan?" *nahan bibir yg kerasa perih*

Trus mama sama adek w juga ke situ boncengin w di tengah membawa ke klinik terdekat. Udahlah w dah gak inget banyak hal. Sama klinik terdekat itu w cuma dibersihin lukanya trus dirujuk ke RSUD yang alhamdulillah dekat juga. :)

Pertama kalinya dalam hidup w masuk RS sebagai pasien dan masuk IGD. Begitu dibaringkan w disuntik bius sama dokternya yang mirip pacarnya tetangga w. Karena luka w di sekitar dagu dan mulut maka mulut w terus menganga padahal siangnya w abis makan Ayam Penyet Suroboyo. Gak bisa bayangin aja itu perawat ma dokternya mencium sambel bawang dari mulut w. Buwel buwel :)))

Proses dijahitnya tuh gini, di sekitar luka disuntik bius. Perlahan jadi lemes. Trus jarum sama benang ditusukkan ke kulit. Ouchhh. Tapi sebelum dijahit itu w ditanya-tanyain terus sama perawatnya. Mungkin mereka mau memeriksa ingatan sama kontrol w yaa apakah ada geger otak atau gak. W yg lagi kesakitan rasanya pengen nyemprot, lagi sakit woyyy jangan tanya-tanya mulu. Tapi ya gimana w harus jawab agar bisa memastikan w gak apa-apa. Kelar dijahit rahang w ditekan-tekan untuk memastikan apa ada retak tulang atau gak. Alhamdulillah w bisa nengok kanan kiri dan ingatan w mulai pulih.

Mulai pulih? Emang w amnesia? Yaaa dikit! W gak bisa mengingat kejadian sebelum kecelakaan. Bener-bener buyar deh pokoknya. W bahkan bolak-balik nanya ke mama itu hari apa. Hvft! Alhamdulillah malam itu juga bisa pulang ke rumah lalu tidur dengan nyenyak walau badan pegal-pegal tapi w jadi punya alasan wat manja dan libur kerjaaa. XD

4 JAHITAN DI DAGU DAN SATU JAHITAN DI BIBIR ATAS
AKU GAK PAPA AKU GAK PAPA!

Jumat, 02 Desember 2016

Sepatu Online Shop

War sent a picture.

Sebuah notification muncul di smartphone-ku. Gambar sepasang sepatu putih. Lucu. Harga normal dicoret. Ada nampak harga lebih murah.

War : "Beli yuh kak. Murah banget tuh."
Gw : "Tanggal tua mau semurah apa juga gw gak sanggup beli."
War : "Ayolah kak, bair ongkos kirimnya bagi dua."

Agak tertarik gw mencoba peruntungan dengan merayu mas boyfriend. Kali aja yekan dia khilaf mau beliin. :))

Gw : *sent picture* "Diajakin beli ini sama si War."
Bae : "Apaan sih?"
Gw : "Gambarnya gak keliatan emang?"
Bae : "Sepatu?"
Gw : "Menurut ngana?"
Bae : "Aslinya gak bagus pasti." *langsung nge-judge*
Gw : "Ya sih, aku juga ragu ukurannya pas. Gak pernah beli sepatu online."
Bae : "Udah jelas gak bagus aslinya. Ku jamin."
Gw : "Tapi agak tertarik, diskonnya lumayan. Tapi tanggal tua. :(" *mulai kode*
Bae : "Yawda gak usah. Tak jamin aslinya jelek."
Gw : "Si War maksa ngajakin beli biar ongkirnya bagi dua."
Bae : "Yawda kamu bayarin separuh ongkirnya aja, gak usah beli sepatunya."
Gw : ".....tapi pak"

:"""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""((

Ulang Tahun

Temen gw, inisialnya Warsini. Tanggal 14 Desember besok mau ulang tahun. Seperti biasa momen spesial kaya gitu dijadikan ajang buat.....malak makan-makan. Mainstream banget kan! Orang gak ulang tahun aja bisa ada acara makan-makan.

Si War cerita, dese diajakin kekasihnya liburan ke luar kota gitu. Gw sama temen gw, sebut saja Kasiman tanpa deh lo, langsung nodong oleh-oleh dong. Gw minta dibeliin j.co yang di kota kami gak ada. Literally, gak ada! Kemudian convo kami jadi gini,

War : "Kalo lu mau donat mah beli aja depan Gor tuh."
Gw : "Besok kalo gw ulang tahun beliin donat yah, Kak."
Kas : "Lah elu disuruh patungan beli kue 30k aja kagak mau. Mending beli sabunnya."

Bentar-bentar agaknya gw kudu cerita convo beberapa hari sebelumnya biar agak nyambung.

Kas ngomong ke War : "Bulan depan lu makan-makan dua kali. Ulang tahun sama makan-makan giliran. Dan lu jangan ngarep kita kasih surprise apalagi kue."
Gw : "Hah beliin kue? Sayang bener duit gw bisa dibelanjakan sabun cair ya."
War : "YaaAllah ndunya banget!" (yaaAllah kepentingan dunia banget)

Balik lagi ke convo yang tadi. Convo terjadi di grup chat ya. Ulang deh biar nyambung.

War : "Kalo lu mau donat mah beli aja depan Gor tuh."
Gw : "Besok kalo gw ulang tahun beliin donat yah, Kak."
Kas : "Lah elu disuruh patungan beli kue 30k aja kagak mau. Mending beli sabunnya."
War : "Tullllls."
Gw : "Yawdah yuk kita bertiga patungan beli donat buat suprise-in si War. Kasian ntar gak ada yang kasih suprise."
Si War kirim voice note bernada keras : "YANG URUNAN KALIAN BERDUA YHAAA, KOK GW JADI IKUTAAAAAN?"
Kas : "Ih si War ngirim apaan sih kagak jelas. Gw setuju sama usul lo, Is."
Gw : "Sip. Paling sebiji 6k bukannya ya?"
Kas : "Gak tau ya. Pokoknya isi 6 pcs gitu."
Gw : "Berarti belinya lusinan?"
Kas : "Ngapain? Gak usah banyak-banyak. Kita masing-masing makan 2 biji."
Gw : "Loh emak bapaknya gak dikasih?"
Kas : "Oh yaa bener."
Gw : "Nanti beli 10, kita berdua bayar masing-masing yang dimakan kita aja, gw bayar 2 biji, lu bayar 2 biji, sisanya dibayar si War."
Kas : "Gw ngikut ide lo pokoknya."
Gw : "Eh eh mas bebeb (pacarnya si War) tanyain mau ikut patungan gak?"
War dengan sepenuh tenaga kirim voice note : "HAAHHHHH GOBLOOOOOOOK."

Udah gitu aja. Gak lucu yha? Maap! Emang receh.

Mulai Menulis?

Aku punya grup chat berisi 3 orang yang isinya pembahasan gak penting. Yha kadang penting juga sih. Apapun kami tumpahkan di grup. Cerita yang gak bisa diungkapkan ke orang lain--selain kami, atau hanya saling bully satu sama lain.

Gak tau ya apa yang membuat kami jadi begitu dekat setahun terakhir. Yang jelas cerita recehku, yang bagi orang lain biasa aja, tapi bagi mereka bisa bikin ketawa terpingkal-pingkal. Mereka bilang, "mending lu jadi stand up komedian" atau "mending lu nulis buku deh, apa-apa di hidup lu bisa jadi cerita gitu"

Hmm,

Gimana?

Mulai nulis cerita receh di blog?

Tentang cerita sehari-hari?

Penting gak kiranya? 

Bdamt.

Yawda w mw mulai cerita receh di sini. Labelnya #kisahreceh. Kuy disimak.

==================================================

Pagi ini hujan deras banget dari dini hari. Berangkat kerja masih belum reda alhasil gw pake jas hujan ke kantor mengendarai kudabesi tentunya. FYI, jalan raya yang gw lalui rusak banget banyak lubang karena musim hujan. Tiap hari gw harus lewatin jalan yang jaraknya 21 km itu dengan kondisi yang 80% rusak. Padahal statusnya jalan raya nasioanl. Setres banget ngadepin kayagituan. :( JOKOWI TOLONGGG!!

Nah sekitar separo jalan, hujannya masih yang pake jas hujan gak basah tapi gak pake jadi teles kejebes. YA IYALAH MB! Jalanan agak lengang gw ngelewatin jalur menikung dan menurun. Dari arah berlawanan truk muatan melaju kencang dan......crot! Ternyata ada kubangan di antara kami. Airnya muncrat lewat bawah helm gw nyemprot ke dagu padahal udah pake masker muka dan tetep aja kerasa perih. Pakdahlan muka gw baru aja dipeperin skincare yang berlapis-lapis meskipun gak mahal. :( Tapi perihnya itu loh. Dan ruginya. Hhhhhh.

Akhirnya gw sampe kantor lalu benerin jilbab. Niatnya mau benerin muka dengan poles ulang bedak. Tapi males karena ternyata BB Cream gw masih menempel dengan baik. Ahahahah.

Yawda. Gitu aja. Receh, kan? HEHEHEHE