Senin, 17 Agustus 2015

Sikunir: Finally but Unlucky

:)

Awali postingan dengan senyuman. Biar mood terjaga. Biar klimaks sampai ending. Biar ada yang baca. Biar bulan ini ada tulisan. Ehm, kayanya udah pernah nulis sih bulan ini cuma di "revert to draft" karena telalu sayang di "delete" pun terlalu malu di "publish" #rempong #padahalnobodycares #kebanyakan #hestek #brisik

Jadi mau cerita apa kali ini? :) *senyum lagi biar mood terjaga*

Jadi, :) *senyum2 lagi*

Ehm, *dilama-lamain biar deg-degan* *biar kek Daniel Mananta ngumumin peserta Idol yg tersisih* *padahal dari judulnya udah ketauan mau cerita apa* #antiklimaks #pembacabubar #padahalgakadaygbaca #hahahaha

Udah ah pura-pura absurdnya.

Jadi akhirnya Sabtu kemarin saya pergi ke Sikunir setelah direncanakan satu tahun lalu. SATU TAHUN LALU *diulang biar klimaks* Sudah jangan inget-inget satu tahun lalu. Udah gak ada bekas. Menguap begitu saja. *ini cerita apa sih?*

Suatu momen dari aplikasi chatting whatsapp seseorang yang saya kenal via jejaring sosial selama beberapa tahun--panggil saja dia bang @febhreew--membuka obrolan untuk melancong ke Negeri di Atas Awan, Dieng, Wonosobo, Jawa Tengah. Kebetulan jaraknya gak terlalu jauh dari tempat saya tinggal. Yah 3 jam perjalanan lah. Kita belum pernah ketemuan loh dan dia ngajakin pergi. Dan saya mau aja gitu. :")

Bang Feb ini sebenernya cewe cuma dia manggil saya "Om" karena ke-tomboy-an tweet saya. Jadi saya bales panggil dia "Bang" karena namanya mirip cowo hahaha. Iyaa, jadi kita kenal via Twitter pas awal-awal saya baru kenal jejaring sosial tsb. Medio 2009-2010. Kita saling follow karena sesama fans Liverpool.

Dalam rencana perjalanan tersebut dia ngajak mbak @leanita_w yang juga sesama fans Liverpool dan aku saling follow sama dia juga. Trus ngajak dewi @saladln yang kebetulan tinggal lebih deket ke Wonosobo dibanding aku sih. Jadi sebenernya Bang Feb sama Mbak Le ini udah pernah ke Sikunir tapi di awal rencana mereka ngajakin ke Gunung Prau yang mana Dewi udah pernah kesana. Dan saya yang anak pantai *ehm* belum pernah naik gunung sekalipun dan sangat penasaran bagaimana rasanya berada di ketinggian. #padahalngikutintren #biardibilanggaul #biarbisapamerdiinstagram

Sudah.

Biar kek backpacker beneran mending saya kasih info transportasi dan tarifnya yah. :) *senyum lagi*

Sabtu, 15 Agustus 2015
Saya berangkat dari kota saya sekitar pukul 12.30 menaiki bus ke Wonosobo. Di sini saya ditarik 30k sama bapak kondekturnya. Dari beliau saya dapet info kalo jam 15.30 an saya akan sampe di Terminal Mendolo Wonosobo. Nah saya janjian sama Dewi yang nunggu bus di Terminal Mandiraja, Banjarnegara sekitar pukul 14.00. Sesuai dengan perkiraan kami sampai di Mendolo pukul 15.30. Tapi Mbak Le sama Bang Feb belum nyampe mereka yang berangkat dari Jogja baru sampe di Magelang.

Kami berdua menunggu di terminal sambil makan--karena saya belum makan dari malam sebelumnya saking excited mau backpacking--trus sholat Ashar *maaf riya* habis itu berbincang dengan buibuk pemilik warung di terminal. Orangnya ramah sekali dan banyak berbagi cerita soal membludaknya pengunjung Dieng di akhir pekan yang panjang itu. Iyhaaa, katanya terminal agak ramai belakangan ini banyak pengunjung yang akan mendaki entah ke Sikunir maupun Gunung Prau. Sementara pas Dieng Culture Festival kemarin menurutnya tidak cukup ramai karena bertepatan di weekdays.

Namun sampai pukul 17.30 bus yang membawa Bang Feb sama Mbak Le belum juga datang di Terminal Mendolo. Akhirnya saya sama Dewi ngangkot ke RSUD Setjonegoro untuk mencegat mikrobus tujuan Dieng. Di angkot kami bertemu dengan dua perempuan berdandan ala wanita dewasa dengan alis membahananya. Mereka terlihat dan terdengar sadis. Si cewe satu bertelepon dengan seseorang dengan nada keras dan sedikit kasar. Tapi karena kami gak tahu dimana letak RSUD Setjonegoro dan dimana kami harus turun akhirnya kepepetlah kami untuk nanya. Eh mereka orangnya baik loh. Mau bilang "kiri" ke sopir angkotnya di tempat kami seharusnya turun. :) Don't judge!

Nah di Setjonegoro udah gak ada mikrobus. Kami nanya lagi ke pemilik warung bakso. Mereka menyuruh kami ngangkot lagi ke daerah alun-alun Wonosobo yang mana gak ada angkot sampe kesana. Hanya ada angkot yang membawa kami sampai di perempatan *lupa namanya* trus kami harus berjalan sekitar 200m lagi. Maghrib dan kami berjalan di trotoar kota orang. :D Untung orang Wonosobo ramah-ramah loh. #promo #yangorangwonosobopastibangga #tapigaadayangbaca

Sampe di Masjid Jami' kami melihat ada mikrobus trayek Dieng. Liat itu aja udah bahagia. Apalagi di chat sama kamu. *iniapasih* Tapi pas kami nanya ke sopirnya mereka bilang kendaraan mereka udah di-booked sama rombongan dari Jakarta yang mau mendaki Gunung Prau. MyGad!

Kami memilih untuk sholat maghrib dulu sementara Mbak Le dan Bang Feb baru sampe di Mendolo. Mereka memutuskan untuk menyewa taksi dan menjemput kami di alun-alun untuk menuju Dieng. Sewa taksi sekitar 160k. Waktu yang ditempuh cukup 40 menit saja. Untung bapak taksinya baik loh mau nyariin homestay juga. Kami dapet homestay gak lama setelah sampai di Dieng dengan tarif 200k dengan fasilitas double bed, kamar mandi dalam, dan air panas. Lokasi homestay yang agak masuk ke gang gak menjadi masalah untuk kami.

Dieng malam itu dingin sekaliiiiiiii. Yang lain pada mandi air hangat saya yang tadinya gak minat mandi akhirnya mandi juga. Padahal kalo di rumah di atas jam 8 saya gak pernah mandi. Ini di Dieng dengan temperatur rendah dan air sedingin es loh. Gak pake hangat lagi :") Kehabisan! :") Cuma sekali dua kali siram saya udah gak kuat. Separuh isi tubuh saya seperti terangkat. Kepala saya mendadak pusing. Kaya disiram air es. Omagah!

Habis itu kami cari makan. Saya kebetulan pengen mie ongklok. Dulu pernah makan di Wonosobo dan rasanya henaaaak :9 tapi kali ini berbeda. Gak ada sate sapinya. Rasanya anyep. Dan mie nya belum matang :""""""""""""""""""""""""( Namun apalah daya yang penting perut terisi.


Minggu, 16 Agustus 2015
Bangun sekitar pukul 3 pagi kami memutuskan mengganti tujuan ke Sikunir karena Gunung Prau seakan terlalu berat untuk kami. Kami berjalan kaki dari Dieng menuju bukit Sikunir yang jarak tempuhnya sekitar 4km. Pagi itu saya akhirnya melihat hamparan bintang di langit malam Dieng. Sesuatu yang pernah hadir di mimpi saya dan saya sangat bahagia pernah mengalaminya meski di dalam mimpi. Dan semua itu menjadi kenyataan!!! Deja vu.

Pagi dini hari itu udara sangat dingin. Kaos kaki, sarung tangan, dan masker sudah tertempel rapi di badan saya dan tentu saja jaket. Terus berjalan membuat kami gak merasa kedinginan yang menusuk tulang. Jalan yang kami tempuh mendatar karena sebetulnya jalan itu bisa dilalui sepeda motor dan mobil namun kami backpacker memilih berjalan kaki *antimainstream*

Ternyata terdapat antrian kendaraan sekitar 1 km sampai parkiran desa Sembungan. Banyak aja yang mau liat golden sunrise di bukit Sikunir. Dan beberapa kali kami pejalan kaki dicengin sama pengendara mobil loh. Di "semangat kakaa" in. Ngeledek banget kan. Giliran mereka kejebak macet dibales deh sama bang Feb. "Semangat kakaaa," ucapnya dengan suara pelannya sembari mengepalkan tangan ke atas. Yang tadi cengin kami membalas dengan pasrahnya. Hahahaha.

Dari situ banyak aja yang turun dari mobil dan berjalan kaki ke bukit. Well, ketika the sun will rise and we're still 50mins from the top. Rasanya tuh macem-macem. Ego saya bilang untuk lari dan mengejar sunrise. Tapi seandainya saya mengikuti ego pun gak akan kesampean. Dan kami gak bisa lihat sunrise di puncak Sikunir. :) *senyum tegar*

Namun kami tetap melanjutkan perjalanan. Menaiki anak tangga bukit yang mana lebih banyak pendaki yang turun ketimbang yang naik. Dasar kami kaum anti mainstream jam segitu baru naik. Hihihihi. :D Akhirnya pukul 6an kami sampai di puncak Sikunir dengan matahari yang udah menyingsing. Gak papa kok saya tetep seneng bisa berada di ketinggian dan melihat beberapa puncak gunung dari situ.

Gunung Sindoro terlihat dari Bukit Sikunir

Si Anak Pantai ini akhirnya sowan ke gunung :)

Puncak Gunung Slamet bisa keliatan dah tuh :D

Pas the sun rise saya masih di bawah huhuhu :")
Meskipun gak dapet sunrise di bukit tapi masih bisa dapet di perjalanan hihi :D

lumayan :D



Us! R-L: Mbak Le, Bang Feb, Dewi, Me
Hello, Blue!

Barusan googling ternyata jarak Dieng ke Sikunir itu 8 km!!! DELAPAN KILOMETER!! Gak nyangka saya bisa sekuat itu :") itumah belum apa-apa keleus, mbak! Jalanan mendatar gitu. Coba naik gunung beneran bakalan lebih jauh dan lebih berat dari itu. :") Yah, saya mah apa atuh. Beli makan siang di warung rujak deket kantor aja naik motor :)) makanya saya lebih suka pantai yang gak perlu perjuangan keras. Untung teman perjalanan saya bukan yang drama dan manja. Bisa-bisa saya dikepruki ngajak jalan kaki sejauh itu :))) Jalan dari nol kilometer sampe keraton Yogyakarta aja ngeluhnya gak kelar-kelar :D

Tapi sih saya yang sebelumnya pesimis bisa naik gunung jadi sedikit ada kepercayaan diri. Setidaknya jalan kaki jauh udah kuat tinggal kemampuan pendakian aja yang kudu diasah *eaaaa*

Eh tapi kemarin pas naik bukit Sikunir ada oma-oma yang naik juga loh. Anak kecil juga banyak. Waaa, luar biasa semangat mereka ini. Masa kita yang masih muda kalah sih. :)

Well, balik dari Sikunir kami awalnya memilih berjalan kaki ke Telaga Warna. Tapi cuaca panas dan rasanya udah gak kuat jalan lagi akhirnya kami ngojek bayar 15an per orang. Yah daripada suruh bayar 25 atau jalan kaki. Masuk Telaga Warna tarifnya sekarang Rp 7.500 per orang.

candid :D
Dari Telaga Warna kami jalan kaki lagi ke homestay masih sekitar 1km. Tapi kami memilih jalan pintas ke masjid yang kami kira masjid depan homestay kami. Ternyata salaaaahhh! Dan kita kejauhan!!! Hopeless dan males ngeliat jarak yang masih jauh. Kemudian ada kang gas elpiji bawa pick up nya berbaik hari nawarin tumpangan sampe pertigaan jalan besar yang mau ke arah Batur dan Dieng. Huppppttt!! Alhamdulillah lumayan. Nah dari pertigaan itu kami jalan kaki lagi untuk sampe di homestay. Luar biasaaaaa!

Sekitar pukul 12 lebih dikit kami check out trus nunggu mikrobus tujuan terminal Wonosobo dari gang. Kami dikenai tarif 15k per orang. Sayangnya di jalan macet dan waktu yang kami habiskan selama 2,5 jam yang normalnya hanya 40 menit saja. Sudah begitu kami suruh ganti bus di pertigaan apalah dan bayar lagi. Huhhhh! kampfretos. Dapet bus tujuan Purwokerto ternyata busnya jalan lagi ke pertigaan yang mana kita tadi diturunin. Hahahaha. :"D

Dan perjalanan yang tidak sempurna itu berakhir di terminal Mendolo. Goodbye Bang Feb dan Mbak Le! :") Sampai jumpa lagiiii... Sementara bersama Dewi saya berpisah di terminal Mandiraja. Goodbye little sister!! :* :*

Saya sendiri masih melanjutkan perjalanan ke barat untuk mencari kitab suci #lah

*anti-klimaks kan?!*

Setidaknya saya punya alasan untuk kembali ke Sikunir. Let's plan another trip! xD

Tidak ada komentar:

Posting Komentar