Kamis, 25 Mei 2017

Noona Goes To Yogyakarta (again)

Annyeong...

Bulan Mei kali ini saya berkesempatan ke Jogja lagi. :)) Setelah direncanakan dari beberapa bulan sebelumnya akhirnya kesampaian juga hehehe. Mom and bro's reaction when I told them I'm planning to visit Jogja, they're like "hadeeeh Jogja terusss..." Yha bener juga ya, 2013 & 2014 juga saya ke Jogja. Lah kan udah 3 tahun lalu juga hmmm...


DAY 1
Jadi hari Sabtu lalu tanggal 20 Mei bertepatan dengan Hari Kebangkitan Nasional saya bangkit lebih pagi sekitar jam 2--ya karena tidur dari sore dan habis itu gak bisa merem lagi saking excited--bersiap akan meluncur ke Kota Gudeg pukul 05.30 menumpang kereta api. Alasan utama kenapa saya memilih naik kereta paling pagi selain tarifnya bersahabat juga pengen liat sunrise. Bener aja bagus banget liat pedesaan dan lembah Serayu yang masih berembun. Kemudian lewat sebentar bisa liat matahari terbit dari balik bukit. Syahdu. Sayangnya saya gak cukup pede memfoto moment itu karena malu dan takut di-judge norak. Padahal mah cuek aja yha!

Di samping saya siswi baru lulus SMA mau ikut UMBPTN di UGM. Kami berbagi cerita sedikit. Depan saya mas-mas pendiam gitu main hp terus. Padahal saya iri loh sama seat dia yang menghadap ke depan. Eh tapi setelah lewat pukul 7 matahari mulai terik dan dia kesilauan. Saya bersyukur gak duduk di seat dia hehehe. Sampai di stasiun Kutoarjo ada penumpang bapak ibu naik dan nomer kursinya itu di depan saya. Hadeeeeh gak taunya mas-mas itu salah tempat duduk. Tau gitu dari tadi aing selonjoran maliiiiih.

Pukul 09.00 saya sampai di stasiun Lempuyangan, telat 15 menit dari jadwal. Gak papa. Pintu keluar stasiun ada di kiri kedatangan kalo dari arah Jakarta atau singkatnya selatan perlintasan kereta. Di luar udah banyak tukang ojek sama sopir taksi nawarin jasa mereka. Saya dikasih tau teman naik TransJogja yang murah. Sebelumnya saya sempet googling naik becak di Jogja tapi tidak begitu disarankan, so yeah, saya ikutin saran teman. Maka jalan kakilah saya cari halte TransJogja deket situ. Beruntung saya ketemu ibu-ibu dari pasar gitu. Beliau ternyata mau ke halte juga. Akhirnya saya ngekor dong. Ternyata lumayan juga jaraknya sekitar 400m dari stasiun. Di situ saya liat GO-JEK seliweran, pengen pesen tapi belum unduh aplikasinya. Lagian saya juga ingin merasakan naik TransJogja kan.

15 menit nunggu akhirnya dateng bus 4A. Sama kondekturnya dikasih tau nanti nyambung naik bus 3A dari Kridosono. Tarifnya 3000 saja. Trus pindah bus 3A gak ditarik ongkos lagi dong. Tapi busnya keliling sampe UGM di Jl. Kaliurang dan Panti Rapih di Jl. Kolombo. Mantap. Kira-kira 1 jam saya di bus TransJogja heuheuheu...

Kondektur lagi ngasih tau rute ke penumpang

Pukul 11.00 saya baru sampai di Halte Malioboro 3 tepatnya depan Benteng Vredeburg. Teman saya, mbak Leanita sama adiknya udah nunggu di situ. Kebetulan saya laper jadi makan pecel dulu di situ. Prinsip saya liburan kali ini kudu kenyang, gak boleh kelaparan seperti yang sudah-sudah, dan jangan boros belanja yang gak perlu. Harga pecelnya 10k aja. Endeusss...

Kelar ngasih makan cacing, kami beranjak naik becak motor ke Kraton di Alun-Alun Utara. Tarifnya 20k bertiga. Lumayan gak perlu jalan kaki panas-panas. Btw, 3 tahun lalu pas kunjungan kedua ke Jogja saya juga ke Kraton itu. Mbak Le juga janjian sama temannya di situ. Gak taunya yang dimaksud Kraton sama temannya Mbak Le beda sama Kraton yang kami kunjungi. Heuheuheuheu...

Jadi sebenernya Kraton yang kami kunjungi itu namanya Kraton Pagelaran. Di belakangnya ada lagi Kraton yang biasa didatangi wisatawan. Baiklah kami jalan kaki ke selatan lagi dan bertemulah dengan temannya mbak Le. Bener aja Kraton-nya lebih rame dan lebih rindang dari yang di depan Alun-Alun persis. Banyak banget turis asing di situ sampe saya bingung itu bener di Jogja atau di Belanda sih hhhh...

Ini Kraton yang dimaksud temannya Mbak Le.

Kami masih nunggu satu teman lagi dari Wates, namanya mbak Febry. Jadi inget inget lagu Alun-Alun Nganjuk. :)) Sampai pukul 14.00, temannya mbak Le pamit pulang, kami lanjutkan perjalanan ke Tamansari naik becak lagi. Kali ini 25k/3 orang dengan jarak yang lumayan juga sih. Tarif masuknya sama kaya di Kraton tadi 5k/orang +kamera 2k. Nah di sini kesohor banget dengan pemandian keluarga kerajaan dan masjid bawah tanah. Oh ya, jadi menurut situs yogyes.com sama temennya mbak Le tadi, Kraton Tamansari tutup jam 2 siang tapi ternyata kami ke sana masih nerima pengunjung loh.

Di Tamansari spot terbaik di kolam pemandiannya kalau menurut saya. Karena penasaran sama bagian dalam Kraton, kami melewati pintu gerbang kedua setelah pemandian. Begitu tau di balik gerbang gak ada apa-apa lagi kami mau kembali ke pemandian tapi gak dibolehin sama guide masaaa... Gak tau kenapa?! Pas saya bilang saya mau jemput teman yang baru datang di depan, mereka suruh saya keluar lewat pintu lain. Hadeeeeeh...
Pemandian Raja Mataram


Di balik gerbang kolam pemandian

Akhirnya kami memutuskan lanjut ke masjid bawah tanah. Ternyata rute-nya melewati perkampungan loh. Di depan pintu masjid kami diminta menunjukkan tiket masuk yang kami bayar di pintu gerbang pertama Tamansari. Ternyata di dalam ada yang lagi pre-wedding. Hvft. Niat hati pengen foto namun banyak yang antre. Kalo di posisi yang pre-wedding juga kayanya lebih kzl sih, banyak yang lalu lalang gak peduli situasi. Akhirnya kami cuma duduk-duduk aja sambil memandangi para calon pengantin. Ngiri? Dikit hehehehe...

Sepasang calon pengantin lagi pemotretan

Di lantai atas ada juga yang prewed
Dari Tamansari kami kembali ke Malioboro naik becak 20k/becak. Padahal mah jauhan jarak ini daripada yang dari Kraton ke Tamansari wkwkwk. Kami turun di depan Pasar Beringharjo. Cuaca sudah sejuk dan nyaman buat jalan-jalan. Tapi kami lapar dan bingung milih makan apa. Terpilihlah McD yang harganya udah pasti ketimbang makan di pinggir jalan. Karena prinsip saya yang "Liburan Harus Kenyang" maka saya pesan Paket PaNas 1 terdiri nasi, ayam, dan fruit tea ukuran besar. Padahal yang lain pesan Teriyaki. Saat yang lain kelar makan, saya eneg sama ayamnya McD yang asin banget. Udahlah gak dikasih piring plus wadah saosnya kecil bat anjeeerrrr... Gak diabisin tapi sayang udah bayar mahal wkwkwk. Tapi sesuatu yang dipaksakan memang tidak baik, so yeah gak diabisin,.

Kelar makan kami menuju ke penginapan di Jl. Sosrowijayan buat mandi dan naruh perbekalan. Malemnya kami jalan lagi ke Malioboro Mall karena Mbak Le mau beli oleh-oleh. Saya cuma jajan eskrim glico yang 3000an dong hhhhhh. Sungguh irit. Balik lagi ke prinsip, kalo gak butuh-butuh banget gak usah dibeli.

Keluar dari mall, Jl. Malioboro makin ramai dong sampe bangku-bangkunya aja penuh belum lagi emperan tokonya. Karena belum ingin balik ke hotel, kami duduk-duduk dulu di KFC sambil ngabisin jajan yang dibeli di mall tadi xixixi. Biar pantes dikit, kami jajan di KFC juga. Saya beli burger dong demi prinsip "Liburan Harus Kenyang" T_T

Sekitar pukul 22.00 kami balik ke hotel. Tidurrrrrrr.


DAY 2
Jam setengah 5 pagi saya udah bangun dan beranjak mandi karena Prameks ke Wates kata mbak Febry berangkat jam 5.30. Udah buru-buru taunya jalan jam 6.30 heuheueheuehueheu... Jam 6 kurang kami keluar buat foto-foto di bench Jl. Malioboro yang semalem penuh. Cuaca masih segar dan orangnya gak berjubel pun. Nyaman. Akhirnya saya berkesempatan foto di papan Jl. Malioboro dong setelah gagal 2 kali. Pertama gagal karena hujan, kedua gagal karena gak kuat jalan dari Tugu Nol Kilometer sampe situ. Padahal kemarin b aja dan kuat kok.

Pedestrian dengan bench bundar

Pedestrian

Finally I make it

Travel partners

Trus saya dan mbak Febry pisah sama mbak Le dan adiknya yang mau balik ke Jember jam 10 siang sementara kami mau lanjut ke pantai di Kulonprogo. Kami bertolak ke Wates naik Prameks tarifnya 8k dengan lama perjalanan 30 menit. Kata mbak Febry, Prameks jam segitu gak ngeri, yang ngeri kalo jam pulang kerja ke arah Wates. Hooo dah kaya arah ke Bogor gitu ya...

Tiket Prameks

Gerbong wanita Prameks
Sampai di Wates jam 7 pagi, kami ambil motor di sodaranya mbak Febry kemudian lanjut makan ayam tulang lunak di daerah pasar ikan Wates. Masih pagi udah buka dan menunya enak loh. Beda banget sama McD kemarin T_T Lebih kenyang, lebih ada rasanya, pokoknya prinsip "Liburan Harus Kenyang" terpenuhi. Harganya murah pun, cuma 14K udah dapat nasi + ayam tulang lunak + es teh. Tapi setelah bayar saya ngelakuin kecerobohan, hp saya ketinggalan :((((( Udah sampe rumah Pak Le-nya mbak Feb saya baru sadar. Deg-degan banget hp-nya ilang diambil orang lain sampe udah rencana gajian bulan depan buat beli hp baru. Mbak Feb balik lagi ke tempat makan itu yang untungnya gak terlalu jauh. Ternyata disimpenin kasirnya. Hvft alhamdulillah gajian bulan depan masih selamat.

Selesai nge-charge hp dan nunggu mbak Feb mandi kami lanjut ke pantai \(^-^)/  Sebenernya itu request saya yang pengen ke pantai di Jogja yang kesohor cantik-cantik banget. Tapi karena ke Gunungkidul terlalu jauh makanya mbak Feb kasih alternatif ke pantai daerah KP aja. Saya sih setuju yang penting ke pantai.

Berkendara sekitar hampir sejam melewati perbatasan Jogja-Purworejo sampailah kami di Pantai Pasir Kadilangu. Jadi pantainya itu terhalang hutan mangrove. Sayang mangrove-nya kering. :( Trus spot foto-fotonya pun masih baru banget belum dipercantik seperti dicat warna warni. Ada gembok cinta-esque gitu tapi belum ada yang jual gembok warna-warninya. Ombaknya besar banget, bahaya buat berenang. Sayang belum ada tim SAR di situ. Pasirnya hitam jadi mengingatkan sama pantai di Cilacap heuheuheuheuheuheu... Kalo di Cilacap inget Kebumen, di Kebumen inget Jogja, di Jogja inget Cilacap. Mbulet. Manusia memang tidak pernah bersyukur.






Well, tempat itu cocok dikunjungi bersama keluarga tapi pagi aja atau setelah jam 2 biar gak panas. Karena panasnya yang gak nguatin, kami memilih pulang lanjut makan es teler di Wates trus beli oleh-oleh habis itu balik ke rumah Pak Le-nya mbak Febry buat istirahat sebelum saya kembali ke kenyataan hahahaha... Sorenya kami makan dulu cari bakmi godhog gak ada yang jualan :( Akhirnya kami makan mie ayam saja. Harganya 6k untuk mie ayam biasa itu pun udah kenyang. Mantap yah Wates ini. Ternyata kota Wates sepi, gak kaya Purwokerto yang makin ramai. Di ibukota Kab. Kulonprogo itu gak ada mall, jadi kalau mau nge-mall harus ke Jogja Kota. Mantap!

Alun-alun Kota Wates

Akhirnya waktu menunjukkan pukul 16.30 yang mana saya harus balik ke Purwokerto bertemu keluarga lagi dan membanting tulang buat rencana liburan selanjutnya hhhhh rencana liburan selanjutnya gundulmu.

Pulaaaang


Tips:

1. Kalo naik kereta turun di Lempuyangan dan tujuannya ke Malioboro disarankan pilih naik ojek aja. Misal insecure sama tarif ojek pangkalan, jalan dikit sekitar 200m pesen GO-JEK karena ada larangan GO-JEK jemput penumpang di stasiun hhh teteplah di mana pun sama. Tapi kalau mau merasakan petualangan yang sesungguhnya, naik TransJogja juga gak papa. Atau kalau mau jadi turis Jogja yang kaffah naik becak/andong aja.

2. Kalo kamu dari Purwokerto pilih kereta tujuan Yogyakarta (Tugu) karena ternyata kereta Joglokerto itu ada ya dan tarifnya cuma 60k. Dari stasiun Tugu ke Malioboro tinggal jalan kaki gak usah ribet naik ojek/becak/TransJogja. Saya taunya kereta ekonomi pasti turun di Lempuyangan makanya langsung pilih tujuan Lempuyangan, eh gak taunya ada Joglokerto turun di Tugu, lebih murah pun.

3. Pastikan liburan dalam keadaan kenyang. This is important. Karena kalo laper bawaannya cranky. Berkhasiat banget nih kemarin. Sebelumnya selalu kelaperan dan bikin gak fokus berlibur. Kenapa bisa kelaperan? Insecure sama harga makanan di tempat wisata. Pilih tempat makan dengan harga yang pasti aja. Saya pernah nih saking fokusnya belanja sama beli oleh-oleh sampe gak mementingkan makan. Kali ini saya balik, pentingkan makan, tepikan belanja.

4. Perginya diem-diem aja, cukup pamit sama ortu, bos, dan teman terdekat. Why? Biar gak ada yang nitip. Bukannya pelit atau gimana ya, seriously nih saya pernah liburan malah fokus cari barang yang dititip teman. Pertama ditanya katanya gak suka. Udah ninggalin lapak, eh dia bilang mau barang yang tadi, jadi saya balik lagi ke lapak itu padahal lumayan jauh. Udah gitu pulangnya malah repot bawa barang titipan sama oleh-oleh. Udah pun kehujanan, baju basah semua, di kereta dingin, sebelum naik kereta gak sempet makan alhasil kelaperan dan kedinginan. Ngenes gak tuh!?

5. Ditambahin lagi kalo inget.

At the end, meskipun short trip tapi berasa puas banget liburan kemarin. Inget prinsip, LIBURAN HARUS KENYANG. Mayan nih endorphine bertahan cukup lama :)))

Last,


Graffiti di Tamansari

Tidak ada komentar:

Posting Komentar