Senin, 26 Mei 2014

25 Mei 2014: Kaligua

Baru sadar, hari ini (25 Mei) setahun yang lalu saya dan beberapa teman saya rekreasi ke Jogja. It was my first experience visiting the place. Last March this year was my second's but it wasn't as impressing as the first one. Well, forget about Jogja.

Nah hari ini saya pergi ke suatu tempat yang belum pernah saya kunjungi di kawasan Brebes. Saya udah tau tentang tempat ini dari jaman sekolah. Temen-temen saya sering bercerita tentang keindahan Kaligua, tempat yang saya kunjungi itu, tapi baru kali ini keinginan saya terwujud.

Teman-teman saya berangkat dari Purwokerto sekitar pukul 10.00 sampai di rumah saya pukul 11.30. Perjalanan memakan waktu 45 menit di jalan raya sampai pertigaan menuju Kaligua yang tepatnya di Kecamatan Paguyangan, Brebes. Saya kira dari situ udah deket tapi ternyata... masih 45 menit lagi.

Awalnya sih jalannya beraspal, cuma nanjak-nanjak aja. Beberapa km kemudian jalanannya berlubang lebar-lebar pulak sampe gak ada bagian halusnya. Udah nanjak, samping kanan kiri jurang pulak. *sigh* Selesai jalan berlubang, tinggal kabut turun dan hujan gak mau kalah, ikut turun juga *tepok jidat* Kami menepi dan berteduh ke semacam pos pengamanan yang saya kira pintu masuk obyek wisata Kaligua. Ternyata bukan, Kaligua masih 3km lagi. *mati*

Di sepanjang perjalanan itu kami disuguhi pemandangan pegunungan dan permukiman warga yang masih asri. Ada bukit yang berwarna-warni karena sebagian tanah ditanami sayur sehingga terlihat hijau, sebagian yang lain gundul yang bikin tanah itu berwarna cokelat. Sayang saya gak sempet mengabadikan pemandangan tersebut karena lagi di atas motor. Takut hp-nya jatuh. *maklum guys belum punya kamera digital atau pun DSLR, bentar nabung dulu*

Sekitar pukul 11.30 kami sampai di pintu masuk Kaligua. Di situ kami suruh bayar karcis masuk Rp 8.000/orang dan Rp 2.000/motor. Mahal juga menurut saya untuk obyek wisata alam. Padahal ke pantai macam Indrayanti aja cuma dipasang tarif Rp 5.000/orang, Pantai Teluk Penyu juga segitu, Baturraden juga kurang lebih segitu. Trus saya pernah masuk Benteng Vredeburg aja cuma Rp 2.000 (and well di sana gak ada apa-apa sih emang, dan panas juga), masuk ke Keraton Jogja juga sekitar Rp 5.000 kalo ga salah (biasanya saya nyimpen tiket-tiket masuk gitu tapi akhir-akhir ini langsung dibuang). Kata mas penjual tiketnya sih gini, "Itu udah termasuk tiket masuk Goa Jepang sama parkir, Mbak. Nanti di sana gak ditarik lagi. Trus kalo parkir tinggal nunjukin karcis parkir ini aja, Mbak." oke, saya nurut aja. Saya kira udah tinggal parkir dan jalan kaki eh ternyata masih kudu berkendara sekitar 1 km lagi. Alamakjaaaaang! :(

Sambil menerjang hujan yang rintik-rintik akhirnya kami sampai juga di Agrowisata Kaligua, like finally. (sori gak sempet foto gapuranya) Trus sempet liat semacam kolam renang lengkap dengan ember tumpah. Kalo disebut kolam renang sih emang kelihatan sempit dan saya lihat emang gak ada yang renang (lagi-lagi saya gak sempet fotoin, blogger gagal). Lagian siapa juga yang mau renang dengan suhu sedingin itu.

Dari tempat tersebut kami lihat kebun teh dimana-mana. Ada jalanan berbatu yang lumayan menanjak tapi gak terjal sih. Jalannya bersih banget gak ada sampah, gak tau deh kalo lagi high-season.


Kebun Teh
Dan ternyata saya harus jalan lagi ke atas melewati jalan berbatuan itu untuk sampai Goa Jepang. :( Tadinya sih mau naik kereta mini kek yang suka muter-muter di komplek yang tarifnya Rp 2.000 itu. Tapi karena gak lewat-lewat jadi ya jalan kaki aja.

Sampai deh di depan Goa Jepang.

Ini di mulut Goa. Gak keliatan plang-nya.
Nah ini pengalaman kedua saya masuk goa (tanpa orang tua saya) yang mana cukup gelap. Pertama kali saya masuk goa sewaktu ke Pantai Sodong libur lebaran tahun lalu. Pengap dan gelap. Bedanya sama Goa Jepang ini gak pengap dan udah dipasangi lampu penerangan jadi pemandunya gak usah bawa senter. Jalurnya juga lumayan panjang dibanding yang di Pantai Sodong itu. Di gua ini juga kadang dipake untuk ibadah kata pemandunya. Tapi tempat ibadah di sini cuma satu gak kek di Pantai Sodong kemarin yang hampir tiap tikungan ada tikarnya buat ibadah. Tempat ibadahnya juga udah ditutup pake jaring jadi semacam gak boleh dimasuki gitu. Bapak Pemandunya juga bilang, "Di sini kadang buat orang berdoa. Tapi ya kita harus percaya sama Gusti Allah saja yah Mbak, Mas. Jangan ke yang lainnya. Hanya saja tempat ini jadi lantarannya." Dan kali ini si pemandu gak cerita soal caleg-caleg yang "minta restu" ke sini. Well, keknya nih pemandu gak percaya hal-hal begituan juga.

di dalem Goa

Keluar dari gua kami ngasih seikhlasnya ke pemandunya. Tadinya mau dikasih Rp 10.000 tapi temen saya bilang jangan, dia niat ngasih Rp 20.000. Yaelah bro, gede amat? Akhirnya kami ambil tengah-tengahnya Rp 15.000. Kalo di Pantai Sodong dulu ada kotaknya, jadi kita masukin ke kotak. Mau ngasih berapa aja juga gak malu. Kali ini uangnya langsung dikasih ke orangnya jadi kalo ngasih dikit rada gak enak. Nah di belakang kami ada rombongan juga yang habis dipandu tapi mereka kek ngulur-ngulur waktu gitu buat ngasih. Pemandu mereka sih diem aja, cuma pemandu rombongan kami yang "ngingetin". Rombongan itu akhirnya ngasih Rp 10.000, tapi sehabis itu dicuekin aja sama pemandunya. Beda sama rombongan kami yang habis itu mau jadi tukang foto kami. Hehhehe.

The Five Angels *pret*
CherryBelle wannabe
AAAAAKKK! FINALLY I'M HERE...
Btw, liat air terjuan di belakang saya gak? Iya itu yang kecil. Bentar tak lingkarin dulu.

Yang dilingkarin merah itu air terjun.
Gimana? Keliatan kan? Gak? Coba di zoom-in. Ah gak penting. Ntar saya kasih yang jelasnya. Tapi bentar mendaki dulu kesono.

Buat mencapai air terjun itu kita harus melewati kebun teh. Mari mendaki lagi, fellas!!

Sebelum mendaki, pose dulu. Yang di depan itu katanya mau pingsan, gak kuat mendaki. Liat aja mukanya nestapa gitu. :P Tapi ya sampe turun lagi sampe pulang gak pingsan2 tuh.
Temen saya yang mimpin rombongan alias yang udah pernah kesana bolak-balik salah ambil jalur. Dia langsung ambil tikungan pertama trus mendaki jalan terjal yang berlumpur dan licin. Saya aja sampe beberapa kali nyaris terpeleset gara-gara pake sendal Joker yang alasnya emang licin itu. Kebetulan saya yang paling belakang dan bawaan saya lumayan. Bawa tas batik yang berisi hape dan tas biru berisi 2 botol Tupperware 750ml sama 500ml. Saya kuat walau celana belepotan!!

Akhirnya...

Yeaaaaaa!

Kek foto keluarga

Si anak lemah ini udah sampe air terjun!
Sampe di atas saya bilang, "Gimana turunnya nanti ya kalo lewat jalan itu lagi?" Suaminya temen saya ngasih ide buat nyiram air ke jalan tadi trus kita berseluncur aja nurunin bukit. You serious bro? Eh gak taunya ada jalan yang landai dan gampang banget. Ah fak, tau gini tadi gak usah susah-susah sampe celana kotor begini.

Udah cape akhirnya kami turun ke pintu masuk obyek wisata dan alhamdulillah cuaca cerah selama kami di sana. :)

Pulangnya saya mikir, apa sanggup yah melewati jalan menurun yang rusak seperti sungai kering? :( Kekhawatiran saya emang berlebihan dan itulah yang kerap bikin saya gak bisa menikmati liburan.

Di parkiran itu kami dimintai tarif lagi, like fak? We've paid it before! I showed our parking ticket and he said it's the policy that we should pay as much as we want (seikhasnya). Temen saya nyemplong, "Seikhlasnya? Yaudah kasih 500 perak aja." Saya nepuk lengannya, "Hus." Si tukang parkir itu menggerutu ke temennya, "500 perak? A** sih.." Untung temen saya yang bilang tadi gak denger. Akhirnya kita kasih duit receh entah berapa keping yang jelas kurang dari Rp 2.000. Wkwkwk.

Oia, saya penasaran sama tarif parkir di Kabupaten Brebes apa memang Rp 2.000 atau cuma di obyek wisata tersebut aja? Soalnya di Kabupaten Banyumas tarifnya Rp 1.000 dan beberapa kali ditarik Rp 2.000 kalo lagi musim liburan tapi di tempat wisata aja. Lain lagi di Kabupaten Purbalingga yang tarifnya masih Rp 500. Kalo di Kabupaten Cilacap tarifnya sama dengan Kabupaten Banyumas Hmm, yasudahlah ditarik parkir segitu aja saya ngomel. Gimana kalo saya tinggal di kota besar yang tarif parkirnya dihitung per jam?

Perjalanan pulang lumayan lancar yah walaupun saya sepanjang jalan dzikir gak henti-henti saking takutnya nurunin bukit. Rencana berkunjung lagi? Umm, mungkin setelah pegel-pegelnya ilang kali yah. Masih kerasa ini soalnya.... :((

Tidak ada komentar:

Posting Komentar