Selasa, 27 Mei 2014

Review (bukan sinopsis) Game of Thrones

Well, saya baru aja selesai nonton season pertama serial Game of Thrones. (iya emang udah telat bingit!) And you know what? Saya mewek semewek-meweknya liat ini jalan cerita makin kaya sinetron. Tokoh antagonis yang selalu menang dan protagonis makin teraniaya bahkan kehilangan nyawanya. L Tapi kalo di sinetron ceritanya bisa ketebak Cuma kalo serial ini bener-bener bikin saya gak bisa nebak-nebak (kecuali kalo udah baca spoiler).

Ceritanya sangat kompleks dan cukup menguras pikiran saya. Soalnya bikin stres gitu gara-gara kejahatan selalu menang (kecuali di part Robb Stark menyandera Jaime Lannister). Tapi kenapa saya masih ketagihan nonton serial itu? Ya saya penasaran aja sama masa depan House Stark. Bakalan punah atau sukses menguasai Seven Kingdoms? Apalagi Jon Snow yang udah disumpah setia menjadi anggota Night’s Watch yang artinya dia gak boleh kabur, berkeluarga, memimpin kerajaan, dan memenangkan suatu kebanggaan. Padahal saya penasaran banget akankah dia mewarisi tahta ayahnya (Ned Stark) dan siapa yang akan dinikahinya? But as we know ya, si Jon Snow itu kan anak haramnya Eddard ‘Ned’ Stark jadi gak bakal mewarisi apapun dari ayahnya. Masih ada Robb Stark, Bran Stark, Rickon, anak-anak laki-lakinya Ned Stark yang sah dari pernikahan. Jujur aja saya masih ngarep kalo Jon Snow nikah sama Daenerys Targaryen yang udah menjanda dan merupakan pewaris tahta yang sah dari Seven Kingdoms.

Saya juga penasaran dengan nasib The Lannisters kedepannya. King Joffrey, anak Robert Baratheon—Raja Seven Kingdoms sebelumnya—yang  menjatuhkan hukuman pancung sama Ned Stark gara-gara Lord of Winterfell itu gak mengakui Joffrey sebagai penerus tahta yang sah setelah ayahnya meninggal dunia. Karena Joffrey sebenernya bukan anak Baratheon melainkan hasil hubungan gelap Queen Cersei Lannister dengan saudara kembarnya, Jaime Lannister.

Ada banyak hal yang bikin saya kesel salah satunya orang-orangnya yang serba tahu dan surat dari gagak itu bisa bocor kemana-mana. Dan setiap gerak-gerik suatu karakter itu diketahui karakter yang lain. Errrr. Masih ada yang ngeselin lagi sewaktu pertarungan atau penyiksaan itu ditampilkan kesadisannya TANPA SENSOR. Darah banjir kemana-mana, leher digorok, jeroan ditarik keluar, dll. Pfft. Udah gitu kebanyakan adegan seks yang gak penting dan TANPA SENSOR pula. Baru pernah saya nonton film barat dan adegan macam itu ditampilkan UNCENSORED! WTF?!


Gini kan jadi susah kalo mau rekomendasikan film ini ke temen-temen apalagi kalo temen saya takut darah. Padahal kan mubazir aja film sebagus ini gak bisa dinikmati berbagai kalangan? Kenapa gak dibikin kek serial Merlin yang masih santun gitu? Yah walaupun begitu Game of Thrones ini dapet rate 9.5/10 di imdb!!! Padahal angka 9 itu lumayan langka di imdb. Mungkin ketidak-normalan plotnya yang bikin serial ini melambung popularitasnya.

As I said, ini bukan sinopsis tapi review berisi pendapat saya setelah nonton season pertama. Untuk sinopsisnya, pasti udah pada tau kan? Secara serial populer gini masa pada belum nonton sih? Whatever. Tapi kalo ada waktu nanti saya mau mendongeng di blog ini. Hehehe...

left to right: Theon Greyjoy, Catelyn Stark, Bran, Sansa, Stannis Baratheon, Joffrey, Jons Snow, Daenerys Targaryen, Tyrion Lannister, Arya Stark, Jaime Lannister, Robb Stark, Cersei Lannister. (pic via wikipedia)

My two favorite character, Bran and Jon Snow

My favorite House. Sad they can't be together like before :(

Tidak ada komentar:

Posting Komentar