Senin, 28 Juli 2014

IDUL FITRI 1435 H

Sebelumnya perkenankanlah saya, Raisma Andriana (:p), mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1435 H, minal 'aidzin wal faidzin, mohon dimaafkan kesalahan saya selama ini.

Alhamdulillah saya masih diberikan nikmat untuk bertemu dengan Idul Fitri lagi. Banyak orang-orang yang tahun lalu merayakan Idul Fitri namun tahun ini tidak bisa bertemu dengan momen indah ini lagi dikarenakan telah dipanggil oleh Yang Maha Kuasa. Maka sangatlah tidak pantas bila kita mengeluh tidak bisa membeli baju baru atau ayam untuk dibuat opor pada Lebaran kali ini.

Tapi memang sudah sifat alami manusia yang kadang lupa bersyukur untuk hal-hal yang kita miliki dan terus menerus mengeluh untuk hal-hal yang tidak bisa kita capai. Saya sendiri begitu.

Malam takbiran saya habiskan seorang diri. Orang tua pergi ke kota, adik ikutan takbir keliling. Saya terkadang menyesalkan sikap saya yang tidak bisa memuliakan teman sehingga di momen seperti ini tidak ada yang datang untuk sekadar bersilaturahmi. Memang sih kebanyakan orang menghabiskan malam takbiran untuk takbir keliling atau membuat ketupat lebaran atau sekadar berkumpul dengan sanak keluarga. Jadi wajarlah bila jarang orang yang datang bertamu ke rumah temannya. Tapi banyak kok yang main ke rumah temannya sewaktu malam Lebaran. Ah udahlah gak usah diperdebatkan. Intinya malam takbiran saya habiskan seorang diri dengan menonton film Hollywood. Anti mainstream kan? Hahahaha. Saya semalem dapat dua film, The Amazing Spiderman 2 sama Divergent. Jarang-jarang kan?! Saya baru inget kemarin tidur siang hampir 3 jam sehingga baru pukul 00.30 saya merasa mengantuk.

Hari-H Idul Fitri saya bangun telat karena kebetulan sedang datang bulan jadi gak ikut Sholat Ied. Santai aja gitu baru bangun sementara yang lain udah seger pake baju koko dan mukena bersiap sholat Ied. Btw, ini Idul Fitri kedua saya lewatkan tanpa mengikuti Sholat Ied. Saya kira tahun ini puasa saya mau full eh H-2 malah kedatangan tamu. AAAAAAAAKKK!

Pagi-pagi sempet bikin sarapan dulu sebelum ke Masjid untuk ikut halal bihalal orang sekampung. Kebetulan temen sebaya saya ada yang lagi dateng bulan juga jadi gak malu laaah pergi ke Masjid tapi gak ikut Sholat Ied. Eh ternyata yang gak ikut Sholat Ied banyak aja. Hahahahaha.

Habis halal bihalal pergi ke kuburan untuk tahlilan. Udah jadi tradisi soalnya. Eh barusan nonton Beriman di TransTV katanya kegiatan ziarah di Hari Raya merupakan perbuatan bid'ah (mengada-ada) soalnya gak tercantum dalam dalil apapun. Well, udah sih gak usah dipermasalahkan toh ajarannya beda-beda. Seagama juga terkadang ada perbedaan jadi yaudahlah terserah keyakinan masing-masing.

Pulang dari pemakaman lanjut silaturahmi keliling kampung. Well, pada tahun-tahun sebelumnya setiap setelah sholat Ied jamaah laki-laki maupun perempuan bersalaman satu sama lain. Berbeda tahun ini, jamaah laki-laki hanya bersalaman dengan laki-laki begitu pula jamaah perempuan. Sungguh disayangkan karena menurut saya ini terkesan kurang efisien. Halal bihalal di Masjid jadi seperti tak berarti apa-apa karena setelah tahlilan di pemakaman kita harus berkeliling kampung untuk bersalaman ke rumah tetangga masing-masing karena belum silurahmi dengan jamaah pria padahal tadi udah salaman sama sesama gender. Yaudah sik yang kaya gitu jangan dipermasalahkan.

Lelah? Udah pasti. Tapi ini kan setahun sekali. Hanya saja cuaca hari ini mendung-mendung sendu jadi kurang bersemangat. Saya sendiri cuma keliling 3 rumah aja soalnya pemilik 3 rumah itu masih sodara tapi karena sakit jadi gak bisa ikut Sholat Ied. Bisa dibayangkan gak sih gimana sedihnya dikala yang lain bergembira merayakan Idul Fitri, beribadah sebagaimana mestinya, orang-orang yang sakit harus berdiam diri di rumah, sendirian, meratap dan mungkin menitikkan air mata tidak bisa ikut Sholat Ied. :'( Itulah mengapa Allah swt melarang kita bergembira terlalu berlebihan.

Ah, soal bergembira terlalu berlebihan, saya jadi inget persiapan menjelang Idul Fitri yang ribet banget. Saya sekarang harus lebih dewasa daripada sebelumnya. Bila tahun-tahun yang lalu saya hanya memikirkan diri sendiri maka tahun ini terasa berbeda. Kebetulan saya kerja sekantor dengan ibu-ibu rumah tangga yang tau sendiri lah, rempong banget. Awal puasa udah mulai pesen kue kering, baru awal loh. :D Belum lagi IRT muda yang udah ribet nyiapin baju lebaran buat anak, suami, dan diri sendiri. Saya aja sampe terpengaruh beli baju di awal puasa loh. Hahahah. Tapi bajunya males dipake tadi pagi. Ribet. Malu juga pake gamis. Entahlah. Mulai pertengahan puasa, seorang teman yang jualan Tupperware nawarin promo menggiurkan. Saya yang mulanya gak kepengen beli, diajakin temen buat joinan beli toples yang isi 4. Yaudah saya ambil. Trus liat atasan batik keliatan simpel tapi kasual saya beli juga. Diajakin ke Matahari sekedar liat-liat pulangnya bawa sepasang sepatu. Browsing-browsing online shop berakhir terima paketan seminggu kemudian. Hadeuuuuuuuuuuhhhh...

Itulah berlebih-lebihan yang sangat tidak disarankan! :(

Kalo hari libur lebaran-lebaran sebelumnya biasa saya habiskan pergi kesana kemari rasa-rasanya tahun ini rada males deh. Dipikir-pikir libur lebaran malah lebih cape dari hari kerja. Emang sih, seneng ketemu teman-teman yang di perantauan tapi kok setelahnya kepala saya pening. Badan pegel, dompet juga pegel. :(

Tuh kan postingannya ngelantur. Awal saja kek orang waras. Makin kesini makin nyeleneh. Udahan ajalah. Bhay.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar