Kamis, 12 Maret 2015

Finally I'm Riding

Dalam rangka menjadi Independent Woman alias wanita mandiri *ceileeeeh* sudah dua bulan terakhir saya melawan rasa malas untuk berlatih mengendarai motor. Dalam kurun waktu tersebut porsi latihan saya tiap ba'da Isya di kompleks rumah aja. Nyari jam-jam sepi biar gak diliatin orang hehe :D Kebetulan saya udah ada motor matic jadi lebih mudah aja gitu. Sebelumnya saya berlatih menggunakan motor bergigi hanya saja selalu kalah dengan rasa malas yang membuat skill gitu-gitu aja.

Semenjak negara api menyerang ditinggal partner in crime yang dimutasi ke luar kota, saya mulai memberanikan diri mengemudikan kuda besi untuk mencapai kantor yang jaraknya sekitar 20km dari rumah. Nah jalan raya yang dilalui itu merupakan jalan nasional. Kebayang kan betapa ramainya jalan oleh kendaraan muatan seperti truk, trailer, bus antar kota yang suka kebut-kebutan, belum lagi kondisi jalan yang rusak dan berlubang. Kadang saya bermimpi suatu hari nanti jalanan di Jawa Tengah akan tertata rapi seperti di Yogyakarta dimana jalan berlubang jarang sekali ditemui. Kalo kalian pernah pergi ke DIY pasti taulah bagaimana kondisi jalan raya di sana.

Well, sebenarnya mendapat restu orangtua untuk mengemudikan motor sendiri dengan jarak yang cukup jauh tersebut tidaklah mudah. Bayangkan saja, saya hanya berlatih di sekitar kompleks selama 2 bulan tapi belum juga diperbolehkan berkendara ke Ajibarang yang jaraknya kurang lebih 6km saja. Bahkan ke negeri desa tetangga untuk sekadar menengok baby teman saya saja sulit mengantongi ijin.

Saya: "Ma, aku mau ambil uang di ATM ya. Bawa motor."
Mama: "Ya silahkan aja kalo berani."
Saya: "Berani kok." *ngeluarin motor*
Mama: "Gaya banget mau bawa motor. Latihan dulu yang bener di sekitar kompleks."
Saya: "Kan udah. Boleh kan bawa motor?"
Mama: "Jangan dulu lah. Dilancarin dulu. Minta dianter adik aja kalo mau ke ATM."
Saya: *mengurungkan niat* *masuk ke kamar, kunci dari dalem, nangis di balik bantal* #drama

Hingga suatu ketika di hari minggu yang agak mellow, saya kebagian jatah piket di kantor. Minggu, ya know, jalanan agak sepi jadi saya mencoba peruntungan untuk mendapat restu dari orangtua agar bisa mengendarai si kuda besi. Dan... *drum rolls* saya dapet ijin dari mama setelah memohon-mohon dan bersimpuh di kakinya *ini bhay banget sih* kalimat andalan saya waktu itu, "Kalo aku gak dikasih kesempatan untuk mencoba berkendara di jalan raya trus kapan bisanya? Masa latihan dua bulan masih aja sekitar kompleks dan ga ada kemajuan?" Kemudian mama meloloskan keinginan saya untuk jadi rider sehari *eaaaaa*

Dengan nyali yang dinekat-nekatin saya tarik gas (sebut saja) si silver pink. First challenge waktu itu adalah menyeberang jalan. Jadi di pertigaan keluar dari kompleks itu ada beberapa pengendara hendak menyeberang termasuk saya. Tapi sewaktu pengendara lain menyeberang saya gak ikut menyeberang karena nyali saya belum siap. Waktu itu saya nunggu jalanan bener-bener kosong dan momen tersebut tak kunjung datang. Akhirnya... saya sakseis cross the road. :)

Next challenge, saya isi bahan bakar di SPBU. And you know what, tangan saya gemeter waktu membuka jok. Hahahhah what the hell...

Sepanjang perjalanan saya sepaneng bingo. Apalagi kalo si silver pink udah dideketin sama kendaraan lain. Rasanya seperti lagi dideketin gebetan. Dag dig dug gitu. Belum lagi kalo di depan ada truk muatan yang jalannya pelan. Dilema antara mendahuluinya--yang tentu saja keahlian tersebut belum saya kuasai--atau tetap berada di belakangnya--yang artinya saya harus lebih bersabar. Saya memilih opsi kedua karena itu tidak begitu beresiko. Toh, kalo saya telat juga gak ada yang marahin. :P Hingga akhirnya saya berhasil mendahului truk tersebut...setelah ia berhenti di pinggir jalan hehehehehehe..

Tantangan selanjutnya ketika memasuki daerah kota. Saya sengaja memilih jalur yang ada lampu lintasnya karena saya tidak mahir dalam menyeberang hehehe. Gak peduli ada jalan pintas pokoknya milih yang ada traffic light-nya aja demi kemaslahatan umat. :P

Finally, setelah 1 jam berkendara saya sampai juga di kantor tercinta. Lama juga yah 1 jam. Padahal kalo naik bus juga paling lama sekitar 45 menit. Yah namanya juga baru pertama kali. Dan hari itu rasanya saya bahagia banget bisa menaklukan jalan raya. Saya gak sabar pulang ke rumah dan ngasih tau keluarga kalo saya udah bisa berkendara di jalan raya. :D

Pulangnya semua terasa begitu lancar. Saya makin congkak. Apalagi sewaktu di traffic light dan berada di baris paling depan. Begitu sang lampu berubah warna menjadi hijau saya berlagak bak rider MotoGP yang siap balapan. Ketika saya berhasil menjadi paling depan saya menengok ke belakang sambil mengangkat dagu dan tersenyum mengejek pada mereka yang berhasil saya balap. Hih.

Dan peningkatan terjadi ketika saya bisa dengan mudah menyalip bus...dalam kondisi berhenti. :D Ya paling gak udah bisa mendahului kendaraan lain kan?! :P

Sampe rumah saya gak henti-hentinya pamer kepada keluarga kalo saya udah bisa mengemudikan motor di jalan raya. Esoknya saya malah dipersilahkan bawa motor. Tapi saya belum berani memboncengkan orang lain karena skill saya belum mumpuni. Hingga akhirnya saya 'didapuk' menjadi single lagi dan keadaan memaksa saya untuk jadi wanita mandiri *eaaaa*

Per tanggal 9 Maret saya resmi menjadi biker, rider, or whatever. :D Reaksi teman-teman cukup beragam.

Mb Firda: "Ciyeeeeeh udah bawa motor sendiri.."
Mb Rini: "Kamu bawa motor sendiri, Is? Berangkat jam berapa?" Nah mba Rini ini yang mengumumkan ke seisi kantor kalo saya udah bawa motor sendiri. Sebuah kabar mencengangkan kali yah setelah saya bersikeras hanya mau naik bus saja lantaran jarak yang cukup jauh.
Mb Reni: "Udah bawa motor sendiri harus hati-hati. Jalanannya rame."
Mb Lely: "Hebat, Is, bisa bawa motor dari Ajibarang sampe sini. Selalu hati-hati yah." Mb Lely ini yang paling care sama saya setelah mendengar kabar saya bawa motor. Tiap mendung sedikit dia ngingetin saya buat hati-hati. Tiap pulang kerja juga gitu.
Lis: "Kamu bawa motor sendiri mbak? Aku bonceng laaah." #mbahmu
Sarah: "Ih sekarang udah berani bawa motor. Mau liat ah nanti kalo pulang kek apa naik motornya."
P. Aris: "Udah bawa motor sendiri sekarang mbak? Kalo saya gak bawa motor saya ikut situ ya mbak."
Saya: "Gampang aja Pak. Asal P. Aris yang di depan hahaha."
Mb Sofi: "Isma sekarang bawa motor yah? Penasaran pengen liat sama bonceng Isma. Kamu pulangnya jam berapa sih?"
Saya: "Kalo pengen liat berangkatnya harus pagi banget mbak. Pulangnya juga harus awal banget hehehe."

At home I keep telling my mother and brother that I'm now good at overtaking other vehicles such as truck, trailer, bus, and car. Dan emak saya cuma gini, "Iya yang udah bisa nyalip truk. Paling truk sama bus berhenti kan?!" Ah mamane tau aja.

I also told him that I'm now riding a bike everyday to office. He asked me how long I get there? Is it the same like when I got on a bus? I said yes. He said, "Oh berarti kamu kalo naik motor di belakang bus yah? Kalo busnya berhenti kamu ikut berhenti trus kalo busnya jalan kamu juga ikut jalan? Gitu?" DAFUQ?!

Sejauh ini sih belum ada kendala berarti. Dan polantas gak ada operasi kendaraan bermotor. Rencananya saya akan segera membuat SIM. Doakan ya gaes. :))

Tidak ada komentar:

Posting Komentar