Minggu, 29 Maret 2015

Trip to Bogor & Jakarta

Another long weekend I had last week. Walaupun bagi sebagian orang libur di hari Sabtu bukanlah hal yang luar biasa tapi bagi saya itu adalah kesempatan untuk melanglang buana ke kota orang. Setelah bulan lalu ngebolang ke Solo, bulan ini saya sowan ke Bogor. It's the second time but things are different. Sekarang my besties kerja di sana hehehe...

Saya berangkat dari Ajibarang tanggal 20 atau tepatnya Jumat sore. Bus Pahala Kencana dateng pukul 18.30. Gak nunggu berapa lama bus langsung meluncur ke arah Bumiayu. Perjalanan memakan waktu kurang lebih 8,5 jam untuk sampai di Kota Hujan. Ternyata di sana memang bener-bener lagi hujan. Pfft.. Sekitar pukul 3 pagi saya tiba di sana dan menginap di kontrakan teman saya, Enur. Selepas Shubuh kami lanjut tidur (jangan ditiru, gak baik, bisa mimpi buruk). Gak berapa lama pukul 7 saya bangun karena Enur lagi masak. Gak enak lah yaa masa orang numpang mau tidur aja selagi sang tuan rumah kerja. :D Yah, walaupun cuma bantuin makan siih..

Rencananya hari itu kami (saya, Enur, Tati, dkk) mau pergi ke Kota Tua dan Ancol karena saya pengen banget kesana *yaelaaaaaah* tapi karena sesuatu hal akhirnya tujuan kami berpindah ke Kebun Raya Bogor (tempat ini belum sempat saya kunjungi waktu pertama kesana). Untuk mencapai kesana cukup naik angkot 2 kali saja dengan lama perjalanan kurang lebih 45 menit. And finally we're here...

komen pertama pasti gini: "ngapain foto deket empang?" :D

Left to right: Enur, Saya, Tati, Eli

no kepsyen

anak alay foto di tugu *lupa namanya* padahal udah gerimis :)

di depan Makam Belanda. padahal salah satu dari kami ada yg takut loh :D
Sayangnya belum sampai di Jembatan Merah hujan turun cukup deras dan seketika mood saya turun. Why always rain? Kemarin waktu di Solo juga gitu. Baru jam 12an hujan turun dan membuat saya gagal ke Taman Balekambang. Itinerary pun terpangkas.

Sekitar jam 2 kami pulang dan sempet mampir makan di BTM *again, I went there* beli sekeping dvd Mockingjay and do you know gaes, harganya 5k aja. Padahal di Purwokerto mana boleh harga segitu. Sayangnya gak banyak film yang ingin banget saya tonton jadi cuma beli sekeping aja. Padahal mah... hehehe

Sampe di kontrakan Enur saya langsung mandi dan liburan hari itu usai. Eh gak ding. Malemnya kami nonton film Cinderella di kontrakan Tati dan dibeliin pizza satu loyang sama dia dan pacarnya, Akhsan. Hihihihi... :))

Sebenernya rada bete juga yaa sehari liburan cuma gitu doang. Akhirnya kami merencanakan untuk tetap pergi ke Kota Tua keesokan harinya.

Jumlah personil menyusut menjadi 3 orang saja. Kami naik angkot 31 dari Kandang Roda menuju stasiun Bojonggede selama 1 jam lebih. Lumayan lama karena melewati perumahan dan jalan yang cukup rusak. Sesampainya di stasiun saya begitu takjub ketika melihat parkiran cukup sepi. Well, dulu saya kesana pas hari Senin parkiran padat banget. Setelah membeli e-ticket kami menunggu di peron. Tak berapa lama Commuter tujuan Jakarta Kota datang. Kami naik dan segera mencari tempat duduk kosong. Akhirnya kami dapet duduk di kursi yang cukup untuk 3 orang dewasa. Padahal di situ ada cowo pake kaos Barcelona lagi duduk tapi kami dengan pedenya desak-desakan duduk di situ mengingat tubuh kami yang cukup kurus.

nyaris gak ada yg berdiri
Hal cukup berbeda terlihat di dalam gerbong ketika hampir tak ada orang yang berdiri kecuali bapak-bapak yang gendong bayi karena anaknya rewel kalo duduk.

Nah ketika melewati Stasiun Gambir saya dapat kesempatan untuk melihat Monas yang selama ini cuma bisa dilihat di layar tv. :D

pengen banget foto bareng Monas tapi cuma bisa gini. :")

this is the magnificent Monumen Nasional. 
Udah lewatin Monas gak lama kemudian kami sampai di Stasiun Jakarta Kota. Kesan pertama: bangunannya tua. Tapi nampak etnik sih *tau deh etnik artinya apaan, asal ketik aja biar cem traveler sungguhan*

Di Jakarta kami disambut dengan cuaca panasnya dan lalin yang cukup padat. Buat nyebrang jalan aja sulit. Di sepanjang trotoar menuju Kota Tua banyak pedagang kaki lima menjajakan souvenir. Ini nih yang saya cari. Kaos bertuliskan kota setempat. Ya saya emang suka mengoleksi kaos dari setiap kota yang saya kunjungi sebagai tanda bahwa saya pernah menjejakkan kaki di kota tersebut. Misal ke Jogja, saya beli kaos bertuliskan Jogja Nation yah walaupun harganya cuma 15k. Kemarin waktu ke Solo juga beli kaos bertuliskan HIK Solo dengan harga 30k. Nah kali ini saya beli kaos Jakarta dengan harga 15k juga.

And finally I got here...

foto bareng ondel-ondel. agak jauhan karena kalo deket kudu bayar *backpacker irit*

ada tambahan personil, Mentariiii xD

tadinya si Enur mau poto sendiri tapi saya ikutan poto dan mukanya jadi manyun gitu wkwk

pengen poto bareng tulisan itu tapi kudu rebahan masaa?

saya selalu suka pose membelakangi kamera
Hari itu tanggal 22 Maret tepat dengan hari ulang tahun Mentari. Sayangnya pertemuan kami cukup mendadak dan singkat jadi ga sempet ditraktir deh :D

Sekitar jam 1an kami balik ke Bogor. Haaaa kenapa liburan ini begitu singkat??!!! Thing I hate the most of vacation/traveling/backpacking is ending it up.

Jam setengah 6an bus Pahala Kencana membawa saya kembali ke kenyataan. :"((((

Tidak ada komentar:

Posting Komentar