Kamis, 11 Juli 2013

Kenaikan Harga BBM dan Dampaknya Bagi Pengguna Angkutan Publik

Semasa kecil saya tidak pernah mengeluhkan kebijakan pemerintah dalam kenaikan harga BBM. Yaiyalaaaah gak pernah ngeluh karena saya cuma bisa minta ke ortu. Hingga akhirnya saya tumbuh dewasa dan saya pun merasakan dampak dari kenaikan BBM.

Masalah bermula ketika akhir Juni 2013 lalu pemerintah mengumumkan kenaikan harga BBM untuk premium Rp 4.500 menjadi Rp 6.500 sementara untuk solar dari Rp 4.500 menjadi Rp 5.500. FYI, saya pengguna bus antar kota. Kebetulan saya kerja di luar kota dan pulang setiap hari. Saya butuh berganti bus dua kali untuk sekali jalan. Total empat kali ganti bus pulang-pergi. Saya terbiasa membayar ongkos Rp 3.000 dari Ajibarang ke Purwokerto dan Rp 3.000 dari Purwokerto ke Kalimanah, Purbalingga.

Awalnya sih biasa aja. Karena saya udah langganan bus Ajibarang-Purwokerto. Mereka (kondektur) sama sekali tidak menaikkan tarif. Mungkin karena ongkos yang saya kasih itu udah cukup dari terakhir kali naik pada 2008 lalu. Iya jadi tahun 2008 lalu BBM sempat mau naik dan pengusaha angkutan sudah menetapkan kenaikan tarif. Namun kenaikan harga BBM urung naik dan pengusaha angkutan tidak menurunkan tarif angkutan. Problem solved.

Masalah mulai datang ketika saya naik bus jurusan Purwokerto-Wonosobo / Purwokerto-Pemalang. Iya kedua bus itu jalur trayeknya melewati tempat kerja saya. Saya kasihlah duit Rp 3.000 itu ke kondektur. Kebetulan bukan kondektur langganan. Dia minta nambah. Yaudah sih saya nambah seceng aja. Udah diem. Beda lagi keesokan harinya ketika saya gak punya uang pas dan saya bayar pake duit goceng. Bah, sama sekali gak dikasih kembalian! Oke, saya anggap sedekah aja deh dan berharap Allah swt ngasih kembaliannya lebih. Keesokan harinya saya coba lagi bayar pake pecahan 10k. Cuma dikembaliin goceng doang padahal saya naik bus yang sama hanya kondekturnya yang berbeda. Kali ini saya komplen. "Pa, gak kurang nih kembaliannya?"

Kondekturnya jawab, "Solar naik mbak."

"Iya emang naik. Tapi gak sampe segini. Orang kemarin aja saya bayar Rp 4.000 kok. Biasanya tuh saya bayar Rp 3.000. Udah saya tambahin kan?"

Kondekturnya ngalah, "Iya, mbak. Nanti ya."

Huh, dikiranya saya gak naik bus tiap hari apa? Seenaknya aja naikin tarif setinggi itu orang solar cuma naik seceng kok. Oke, bagi saya uang Rp 1.000 atau Rp 2.000 itu gede ya. Coba kalo dicurangi tiap hari bisa jadi estimasi ongkos transport saya membengkak. Kan lumayan tuh kalo ditabung.

Tapi kondektur bus pun terkadang gak konsisten. Seringkali saya pulang dari Kalimanah ke Purwokerto saya bayar ongkos Rp 3.000 dan mereka gak komplen. Hmm ini sebenernya tarif yang bener berapa sih???!

Pernah suatu kali saya naik minibus dari Kalimanah ke Purwokerto. Body-nya jelek gitu. Saya pilih dengan asumsi biasanya kendaraan bobrok itu tarifnya murah. Barangkali bisa gitu bayar Rp 2.000 aja soalnya bus 3/4 aja Rp 3.000. Eh kenyataan berbading terbalik dengan bayangan. Saya kasih duit gocengan tapi kondekturnya malah minta lagi. "Kurang Rp 2.000 mbak."

FAAKKK!!! Waktu itu saya emang lagi tensi tinggi karena saya lagi ngejar waktu. "Eh, pak jangan bercanda deh! Saya tuh biasa bayar Rp 3.000 seenaknya naikin sampe Rp 7.000. Gak mau pokoknya! Turun juga gak papa kok."

Kondekturnya diem. Ngerasa salah kali.

Saya gak ngerti sama mentalitas kondektur sekarang. Kenapa mereka suka sekali mencurangi penumpang? Dikiranya penumpang yang dicurangi baru pernah naik bus atau gimana sih?

Nah pagi ini saya naik bus bareng kakek-kakek. Dia kasih tarif biasa ke kondekturnya trus kondekturnya minta lagi. Bedanya ini kakek-kakek langsung tensi tinggi. Lebih tinggi dari saya. Sama seperti saya, dia bilang, "Udahlah saya turun juga gak papa!!!" Kondektur kalo udah digituin biasanya luluh. Emang bener. Cara paling ampuh bilang kek gitu. Kalo misalnya dibiarin turun, jangan risau. Masih banyak ikan di laut. Ngapain sih rela ngeluarin duit lebih gede sementara masih banyak armada bus yang manusiawi dan tidak curang ke penumpang.

Oke, sekian share saya hari ini! Daripada puasa tapi marah-marah gak jelas mendingan nulis di blog aja. Ya gak sih?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar