Rabu, 10 Juli 2013

Trip to Bogor & Depok: Ketika Orang Kampung Datang Ke Kota

Lanjutan dari pos sebelumnya berjudul Beasiswa dan Segala Kerumitan Hidupku, kali saya mau bahas pengalaman saya (kalo boleh bilang) backpacking sendirian ke kota besar. Yup, tujuan saya kali ini Bogor & Depok. Bogor tempat saya numpang tinggal selama dua hari di kontrakan teman dan Depok tempat saya mengikuti ujian beasiswa Monbukagakusho.

Sabtu petang (06/07) saya bertolak dari terminal Purwokerto sekitar pukul 18.35. Saya duduk bareng cewe abg seumuran saya yang kuliah di Purwokerto mau mudik ke Bogor, tempat asalnya. Rada ngerasa aman aja karena saya gak harus duduk sama bapak-bapak berwajah Rambo. Karena saya disuruh teman saya turun di Kandang Roda, Cibinong, sementara saya gak ngerti tempatnya dimana makanya saya nanya sama mbak-mbak kuliahan itu. "Mbak, tau Kandang Roda?"

"Tau," jawabnya mantap.

"Nanti kalo udah nyampe Kandang Roda saya tolong dikasih tau yah. Soalnya saya mau turun di situ."

"Umm, tapi saya rada-rada lupa juga sih," jawabnya. Heu, ini emang gak tau atau gak mau nolong?

Saya rada gak puas aja minta tolong sama mbak itu. Nah di sebelahnya mbak itu ada bapak-bapak, umm bisa disebut mas-mas sih, yang mau turun di Cibinong. Akhirnya saya minta tolong dia tapi ternyata Kandang Roda itu setelahnya Cibinong. Hmmmmmm... Sebelahnya mas-mas itu ada bapak-bapak lagi. Dia turun di Cikaret. Dan katanya sih Cikaret deket sama Kandang Roda namun lagi-lagi Cikaret itu sebelumnya Kandang Roda.

Setelah tiga jam perjalanan, bus saya transit di tempat makan gitu. Karena gak biasa, saya berniat "nguntit" mbak-mbak kuliahan itu. Pengen makan bareng aja soalnya dia juga sendirian. Eh dianya malah ninggalin saya seolah-olah dia ogah bareng saya. Oh jadi gitu yah orang kota? Ujar saya dalam batin.

Sesudah makan, saya balik lagi ke dalem bus. Karena ngerasa belum kenyang, akhirnya saya ngemil Sari Roti. Saya tawarin mbak-mbak kuliahan itu roti yang saya punya, eh dianya malah langsung nolak. Kek mau dikasih racun aja. Oke, gini deh, saya biasa naik bus bareng orang Jawa. Walau pun gak niat ngasih namun mereka masih bisa basa-basi. Paling enggak mereka nawarin makanan yang mereka punya kalo mereka makan di bus. Nah ini cewe asal makan sendiri aja gak ada basa-basinya. Bukannya saya pengen dikasih makanannya mbak itu tapi paling enggak nawarin dikit kek walau pun cuma basa-basi. Nah kalo ditawarin tapi gak mau kan bisa jawab, "Iya mbak, makasih. Dinikmatin aja." Tapi yah emang dia bukan orang Jawa sih. Beda adatnya.

Sekitar pukul 4-an, bus saya udah masuk ke daerah Bekasi. Setelah itu saya langsung terjaga. Gak mau kalo misalnya sampe kebablas. Bus udah masuk daerah Cibinong. Saya pindah ke kursi depan dan menyerahkan pada pengetahuan sopir dan kondektur bus lantas saya bilang, " Kandang Roda yah, Pa."

Eh, di belakang saya ada bapak-bapak bertampang Rambo kek tentara gitu nanya ke saya, "Kandang Roda yah mbak? Turunnya bareng saya berarti." Nah saya rada lega. Pas bus berhenti saya hendak ikut turun sama bapak-bapak itu namun ibu-ibu yang bawa balita di belakang saya bilang, "Mbak mau turun di Kandang Roda? Ini belum nyampe Kandang Roda. Nanti turunnya."

"Oh!" saya yang rada curiga sama bapak-bapak tampang tentara tadi akhirnya lebih percaya sama ibu-ibu itu.

Setelah beberapa menit berjalan, si ibu itu mendadak bilang, "Mbak, Kandang Roda udah kelewat."

"Loh kok ibu gak ngomong sih?" saya bernada kesal. "Kiri, Pa." saya langsung nyuruh sopirnya berhenti. Do you know, ibu-ibu tadi sama sekali gak minta maaf udah ngasih petunjuk salah. Errrrrrr!

Kemudian saya berjalan balik arah dan menelepon teman cewe saya untuk jemput saya. Coba bayangin, saya cewe sendirian jalan kaki di pinggir jalan sambil menenteng kardus berisi mendoan pesanan teman saya di pagi yang masih gelap. Huhuhu ngenes!

Sekitar 20 menit menunggu akhirnya pacarnya teman saya dateng ngejemput. Ternyata lumayan jauh juga loh antara tempat saya nyasar sampe ke kost teman cewe saya. Pacarnya temen saya nunjukin letak Kandang Roda dan ternyata itu tempat bapak-bapak bertampang tentara tadi turun. Fak! Itu ibu-ibu itu nipu saya atau gimana sih?

Setelah mandi dan sarapan saya rebahan sambil belajar materi ujian. Beberapa menit kemudian pandangan saya gelap dan saya sadar ketika jarum jam menunjuk pada pukul 12 siang. JSYK, dulu saya susah tidur kalo bukan di rumah sendiri namun sekarang dengan mudahnya saya terlelap meski hanya tidur di serambi Mushola SPBU.

Sore harinya, saya diajak teman-teman cewe saya jalan-jalan ke Bogor. Bukan jalan dalam arti sebenarnya tapi naik angkot. Hehehe. :) Gak direncanakan sebelumnya mau muter-muter Bogor tapi dasar cewe pasti gak bisa nolak kalo diajak belanja. Apalagi harganya miring, di bawah harga di tempat asal saya. Iya, masa ransel dengan merek sama di daerah asal saya harganya di atas 250k tapi di BTM (Bogor Trade Mall) cuma butuh ngeluarin duit 200k aja. Trus diskonnya menggiurkan banget. Sepatu bermerek terkenal aja bisa jatohnya jadi 80k dari harga 200k. Begitu pula tas. Saya biasa nengok barang-barang di TokoBagus.com. Nah tas dengan model sama di BTM cuma seharga 40k tapi di TokoBagus.com bisa sampe 55k. Hmmm gitu ya ternyata? Mau banget deh kalo disuruh pindah ke Bogor.

Singkat cerita, keesokan harinya saya bangun lebih pagi karena menurut cerita, naik Commuter Line itu antre-nya panjang banget. Udah gitu desak-desakan juga. Bahkan konon Commuter Line (untuk selanjutnya disebut KRL) sering datang telat sampai satu jam. Alhasil, saya berangkat jam 05.30 dari kost teman cewe saya padahal ujiannya mulai jam 9.30.

Baru sampai di stasiun, saya liat orang-orang berlarian hendak masuk ke gerbong. Saya pun gugup. Iyaaa, saya mikir apa saya bisa bersaing dengan orang-orang kota yang setiap hari melakukan aktivitas yang sama--mengejar kereta. Tapi kenyataan tak seburuk bayangan. Saya antre di loket yang gak cukup ramai--padahal tadi saya liat orang-orang antre panjang banget di depan loket. Entah loket yang sama dengan loket tempat saya beli e-ticket atau bukan. Nah tarif dari Bojonggede ke UI itu cuma 2k. Heh? Murah banget! Pantes banyak yang milih pake KRL. Kelar beli e-ticket, saya berlari menuju kereta yang kebetulan udah "buka-tutup" pintu. Dan yah, gak sepenuh yang saya kira. Saya pilih gerbong khusus wanita begitu pula pacarnya teman saya. Tapi dia diusir sama ibu-ibu gitu suruh pindah. Duh, kasian! :P

Dari Bojonggede sampe Citayam masih aman. Nah pas di stasiun Depok, serombongan ibu-ibu dan wanita-wanita karir masuk ke dalem gerbong. Bok, gimana saya turun nih? Padahal UI cuma tinggal lewatin Depok Baru sama Pondok Cina.

Rute KRL Jabodetabek

Dengan banyak-banyak minta maaf sama ibu-ibu di sekitar saya dan omelan-omelan ibu-ibu sama pacarnya teman saya, akhirnya kami berhasil keluar di stasiun UI. Wkwkwkwk. :P Btw, jam masih menunjukkan pukul 6.30. Masih pagi ternyata.

stasiun UI


Kami berjalan menelusuri Taman UI. Seketika itu saya merasa sedang berada di kebun binatang yang baru buka dan masih sepi pengunjung, Jalanan di depan UI pun masih sepi. Saya perhatikan gak ada angkot lewat situ. Yang ada ojek atau angkutan macam taksi gitu. Wah kasian dong mahasiswa yang gak punya kendaraan pribadi. Ongkosnya yang dikeluarkan pasti gede. Tapi gak tau juga sih.

Gak butuh waktu lama untuk menemukan Auditorium Pusat Studi Jepang. Kompetitor juga belum banyak yang dateng. Niatnya mau bobok dulu tapi kudu belajar. Pas Minggu gak sempet belajar banyak karena kebanyakan belanja. Huehehehe. :)

Pusat Studi Jepang Universitas Indonesia


Btw, ada momen unik ketika saya melihat seekor induk kucing ditindih sama dua anaknya. Lucu beudh! :P

kucing ucul <3

Sebenernya lingkungan di UI itu asri banget. Ada danaunya di samping auditorium. Kalo aja saya bawa temen cewe saya pasti udah saya ajakin foto-foto. Sayangnya batre hp saya juga limit. Takut pas dibutuhin kondisinya lowbat. Mana saya di kota orang lagi. :(

Ujian kelar saya pun lega. Setelah itu saya naik KRL lagi buat balik ke Bogor. Lanjut beli tiket bus di Citeureup. Jauh juga dari Cibinong. Kelar beli tiket, saya balik lagi ke Cibinong. Sebelum pulang ke kost teman cewe saya, saya mampir dulu beli baso. Di Bogor ada baso harga goceng masaaa? Padahal di daerah asal saya udah jarang tuh baso harga goceng.

Saya pesen baso sama es dan minta dibungkus aja sama mbak-mbak penjual baso. Di belakang saya ada lagi ibu-ibu pesen baso tapi dimakan di tempat. Mereka udah duduk di kursi. Kemudian dateng lagi pembeli anak-anak. Nah mereka ini minta dibungkus juga makanya mereka berdiri di samping gerobak basonya. Kemudian mereka dilayani sama mbak-mbak penjual yang lain sementara mbak-mbak penjual yang tadi masih bikinin saya es. Ibu-ibu yang pesen tadi nanya sewot ke mbak-mbak penjual yang lagi ngelayanin saya itu. "Mbak pesenan saya udah dibikin?"

"Bentar mbak," jawab mbak-mbak penjualnya.

"Saya dateng kesini duluan loh. Masa anak kecil itu yang dilayanin dulu?" si ibu-ibu itu tambah nyolot.

"Iya mbak, sebentar," jawab mbak-mbak penjual yang masih sabar ngadepin tuh ibu-ibu.

"Gak pake lama ya!!! Cepetan!!!" ujarnya galak.

Helloooooooww elo cuma pesen baso harga goceng kok sewotnya kek beli baso harga 50k? Pelisssss?! Kalo di daerah asal saya mana ada pembeli sewot ke penjual gara-gara masalah sesepele itu. Paling cuma diem aja toh nantinya pasti dilayanin Well, balik lagi ini bukan Jawa.

Beda lagi ceritanya ketika saya naik angkot ke Citeureup. Si sopir angkot nyaris membahayakan penumpang hanya gara-gara disalip dikit sama sepeda motor. Penumpang ibu-ibu yang bawa anak kecil bilang, "Ati-ati bang, jangan meleng!" ujarnya mengingatkan dengan pelan-pelan.

Sopirnya gak terima dan bales dengan sewotnya, "Jangan meleng gimana? Orang itu sepeda motornya masuk ke jalur saya tiba-tiba."

Si ibu dengan sabar jawab, "Iya."

Huh? Kenapa orang-orang kok gak sungkan gitu marah-marah ke orang lain hanya karena masalah kecil? Bener-bener beda banget sama di Jawa!

Saya juga diceritain sama teman saya, kalo curhat itu sebaiknya ke orang sendiri--dalam hal ini orang yang berasal dari daerah yang sama--karena kalo curhat ke orang lain biasanya gak disimpen tapi dikeluarkan lagi. If you know what I mean!

It shows me how I should be proud to born as Javanese! Emang orang Jawa itu mungkin orang yang paling ramah kali ya?! Oh atau mungkin saya kebetulan ketemu sama non-Javanese yang gak ramah. I'd love to meet you guys, wherever you're from, as long as you treat me well I'll treat you the same.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar